Header Ads

Aksi Bela Islam

Menyesal Kutolak Lamaran Lelaki Shalih Itu


“Jika datang kepada kalian lelaki yang baik agamanya (untuk melamar), maka nikahkanlah ia. Jika kalian tidak melakukannya, niscaya akan terjadi fitnah dan kerusakan besar di muka bumi”
(HR. Tirmidzi, Ibnu Majah)

Tulisanku yang dulu, berjudul “Ya Allah, Aku Mencintai Ikhwan yang Tlah Beristri..” cukup banyak diapresiasi. Ada yang pro. Ada yang kontra. Malah waktu aku baca di FB, ada yang menegur kalau tulisanku cenderung menjauhkan poligami.

Karnanya kumulai kisah ini dengan meminta maaf jika ada yang kurang berkenan. Ini kisah temanku. Tapi… aku akan membahasakannya sebagai diriku :)

Kini usiaku udah semakin matang. Dalam masyarakatku umurku sudah dianggap sangat senior bagi wanita yang belum menikah sepertiku. Pun dalam keluarga besarku. Tak ada diantara mereka yang seusiaku tapi masih lajang.

Hatiku tiba-tiba menjadi tak menentu ketika ada teman yang mengirim undangan pernikahan. Kadang air mata menetes membaca undangan adik kelas yang jauh di bawahku usiaku. Tak ada orang yang mengetahui itu memang. Aku mencoba tegar. Sabar. Kuyakin Allah cinta hambaNya yang sabar.

“Nita, kapan nich undangannya?” pertanyaan itu kadang membuat jantungku seperti berhenti berdetak. Aku tak bisa menjawab. Tapi aku tak mau itu berlangsung lama. Alhamdulillah setelah beberapa detik aku bisa tersenyum sebagai jawaban atas pertanyaan seperti itu.

Aku kadang bertanya, kenapa tak ada lagi ikhwan yang mengajukan ta’aruf kepadaku. Mungkin ini cobaan buatku. Kalau benar… aku ingin pahala kesabaran menjadi milikku hingga Allah mempertemukanku dengan jodohku. Aku sangat berharap ini adalah ujian seperti yang dikatakan Nabi bahwa ujian seseorang berbanding dengan tingkat keimanannya.

Tapi akhwat juga manusia kan? Ketika malam tiba, bisa saja ia bersedih walau siangnya terlihat sangat aktif dalam dakwah. Dalam kesendirian di atas sajadah, aku kadang berfikir tentang hadits Nabi dan menghubung-hubungkannya dengan penolakanku terhadap seorang ikhwan. Satu-satunya ikhwan yang pernah “melamarku”.

“Jika datang kepada kalian lelaki yang baik agamanya (untuk melamar), maka nikahkanlah ia. Jika kalian tidak melakukannya, niscaya akan terjadi fitnah dan kerusakan besar di muka bumi” [HR. Tirmidzi, Ibnu Majah].

Ikhwan yang datang itu, aku sebenarnya tahu siapa dia. Karena dia waktu itu aktif di lembaga dakwah di kampusku. Aku tahu dia laki-laki yang shalih. Tetapi entah kenapa, waktu itu aku menolaknya. Alas an wajah? Bukan. Aku bukan wanita seperti itu. Kekayaan? Juga bukan. Aku sadar pasangan muda hampir selalu memulai dari nol. Ilmu? Enggak juga. Dia ikhwan yang cukup pintar. Agamanya? Shalih kok. Lalu apa? Aku sendiri sulit menjelaskannya. Yang pasti waktu itu aku belum siap menikah dengannya. Mungkin juga karena waktu itu aku terlalu idealis, tidak mau menikah dengan ikhwan dari kampus yang sama. Entahlah.

Aku jadi “takut” sendiri membaca hadits itu. Apakah karena kumenolak tanpa alasan yang jelas terhadap laki-laki shalih sepertinya sehingga sampai saat ini aku tak juga menikah? Kalau demikian halnya, aku memohon ampun padaMu ya Allah… []


Penulis : Atik Purnama
Seorang yang belajar mencintaiNya

4 comments:

  1. alasan yg tidak syar'i menolak. hidup adalah rangkaian takdir yg saling berkaitan. apa yg trjadi tak kan terulang kedua kalinya. kalaupun ada maka kesempatan kedua tak sama dgn yg pertama. yg penting dalam hidup hrus ada bagian ruang ketidakmungkinan atau hal diluar dugaan yg kita sisakan. tidak semua apa yg kita inginkan trwujud. krn Rabb hanya memberi apa yg kita butuh. kuncinya adalah diri kita adalah cerminan pasangan kita dan begitu sebaliknya. nice share..

    ReplyDelete
  2. Sayangnya, banyak Ikhwan yang "menjual" hadits ini saat ta'aruf dan menempatkan dirinya sebagai lelaki yang shalih.

    ReplyDelete
  3. Sayangnya banyak Ikhwan yang "menjual" hadits ini saat ta'aruf dan berani mengakui dirinya sebagai orang yang sholeh. Hanya Allah yang mengetahui keimanan seseorang...

    ReplyDelete
  4. masukan dari umar ra sudah jelas,kalau ingin mengetahui kepribadian seseorang tanyalah pada teman yang pernah ,makan,bermalam dan syafar dengan dia

    ReplyDelete

Powered by Blogger.