Header Ads

Aksi Bela Islam

Kisah Nyata, Mendapat Istri Jelita Karena Mengembalikan Kalung Permata


Kisah nyata ini bermula di Makkah, tempat Al Qadhi tinggal saat itu. Nama lengkap lelaki shalih itu adalah Al Qadhi Abu Bakar Muhammad bin Abdul Baqi.

Suatu hari, Al Qadhi didera rasa lapar yang luar biasa. Ia tidak memiliki uang sepeserpun, ia juga tak menemukan makanan apapun untuk mengganjal perutnya.

Dalam kondisi demikian, Al Qadhi menemukan sebuah kantung dari sutra, yang diikat dengan sutra pula. Ia pun kemudian membawa kantung itu ke rumahnya. Betapa terkejutnya Al Qadhi, ternyata isi kantung itu adalah sebuah kalung permata. Sangat indah. Bahkan Al Qadhi belum pernah melihat kalung seperti itu.

Ketika Al Qadhi keluar rumah, ia melihat seorang lelaki tua berteriak mencari barangnya yang hilang. “Barangsiapa yang menemukan kantung sutra berisi kalung permata milikku, aku akan menggantinya dengan uang lima ratus dinar,” kata lelaki tua itu memberikan pengumuman, sambil menunjukkan sebuah kantung yang berisi uang.

“Hai Pak Tua, kemarilah,” seru Al Qadhi memanggilnya. Mengajak lelaki tua itu ke rumah.
“Bagaimana cirri-ciri barangmu yang hilang itu?”
Lelaki tua itu menceritakan sifat-sifat kantung sutranya dengan detail, berikut kalung permata di dalamnya. Yakin bahwa barang yang dimaksudkan adalah yang telah ditemukannya, Al Qadhi mengambilkan kantung sutra dan isinya kepada bapak tua itu.

“Terima kasih, Nak. Ini hadiah yang telah kujanjikan,” kata lelaki tua itu sambil menyerahkan sekantung uang.
“Tidak Pak. Aku tidak mau menerimanya. Sudah seharusnya aku mengembalikan barang itu kepada Bapak sebagai pemiliknya,” kata Al Qadhi menolak hadiah itu.
“Kau harus menerimanya, itu sudah janjiku,” kata pak tua membujuk Al Qadhi agar mau menerimanya. Tetapi Al Qadhi bersikeras menolak hadiah itu.
Lelaki tua itu tak bisa memaksa Al Qadhi. Akhirnya ia pergi setelah mengucapkan terima kasih atas kebaikan Al Qadhi. Dalam hati, ia takjub ada pemuda yang sangat jujur dan baik hati seperti ini. Ia pun berdoa sesuatu tanpa diketahui Al Qadhi.

Waktu demi waktu berlalu. Hingga suatu saat, Al Qadhi berlayar meninggalkan Makkah. Di tengah laut, kapal yang ditumpangi Al Qadhi pecah dihantam ombak dan badai. Seluruh penumpangnya tewas tenggelam kecuali Al Qadhi yang sendirian berjuang melawan kematian dengan memanfaatkan puing-puing kapal. Akhirnya ia selamat sampai ke darat. Terdampar di sebuah pulau. Al Qadhi langsung menuju masjid di pulau itu. Di rumah Allah itu ia bersyukur, Allah masih menyelamatkan nyawanya. Ia pun kemudian membaca Al Qur’an.

Para penduduk yang mendengar betapa indahnya tilawah Al Qadhi kemudian menghampirinya.
“Ajarilah kami membaca Al Qur’an,” pinta mereka.
Hari-hari berikutnya dilalui Al Qadhi dengan mengajari mereka membaca Al Qur’an. Setelah itu mereka minta diajari menulis. Al Qadhi pun mendapatkan cukup banyak uang dari penduduk pulau itu.

“Kami memiliki seorang putri yatim,” kata mereka pada suatu hari, “kami memandang engkaulah yang pantas menikahinya. Putri kami itu memiliki harta yang cukup banyak.”

Semula Al Qadhi menolak. Tetapi penduduk terus memaksa, hingga tak ada alasan lagi bagi Al Qadhi untuk menolaknya.

Setelah Al Qadhi siap menikah dengan gadis itu, ia pun dibawa ke hadapan Al Qadhi. Betapa terkejutnya Al Qadhi, gadis itu memakai kalung permata yang sama seperti ia pernah menemukannya dulu sewaktu di Makkah. Lama ia tertegun memandang kalung itu, memutar kembali memorinya.

“Kau telah menghancurkan hati gadis yatim itu,” kata seorang penduduk ketika acara ta’aruf itu selesai, “kau hanya memperhatikan kalung itu, bahkan tidak melihat gadis yang akan kau nikahi.”

“Kalung permata itu… dulu aku menemukan kalung yang persis seperti itu sewaktu di Makkah…” Al Qadhi menceritakan semuanya.
“Allaahu akbar!” pekik takbir mereka terdengar hampir serempak begitu Al Qadhi selesai bercerita.
“Mengapa kalian bertakbir?” tanya Al Qadhi.
“Tahukah engkau, orangtua yang kau jumpai di Makkah dulu adalah ayah gadis ini. Dia pernah mengatakan bahwa ia tidak pernah menjumpai Muslim sebaik pemuda yang menemukan dan mengembalikan kalungnya. Ia juga berdoa agar putrinya nanti dapat menikah dengan pemuda itu. Dan kini doanya terkabul, meskipun ia tak bisa menyaksikannya.”

Al Qadhi pun kemudian menikah dengan gadis itu dan Allah mengkaruniakan kepada mereka dua orang putra. Kalung permata itu di kemudian hari menjadi harta pusaka keluarga yang turun temurun dari generasi ke generasi. []
Kisah Nyata lainnya bisa dibaca di
KUMPULAN KISAH NYATA

7 comments:

  1. Allahuakbar, luar biasa

    ReplyDelete
  2. Maha Suci ALLAH...
    itulah jalan ALLAH..
    indah pda akhir'a...
    smga qta dpat mmplajari hikmah'a..
    :)

    ReplyDelete
  3. MAHA BESAR ALLAH ......TIDAK ADA KATA TIDAK MUNGKIN JIKA ALLAH TELAH BERKEHANDAK.

    ReplyDelete
  4. Jika Allah berkendak, semua bisa terjadi,,,,

    ReplyDelete
  5. Jika kalian menginginkan sesuatu, niatkanlah terlebih dahulu. setelah itu berdoalah dan berusaha.Namun katakanlah bahwa sesuatu itu adalah sesuatu yang baik..

    ReplyDelete

Powered by Blogger.