Header Ads

Aksi Bela Islam

Sedang Dibahas, Larangan Pemakaian Speaker untuk Ceramah dan Tadarusan


Ide pengaturan penggunaan pengeras suara di masjid untuk selain adzan kembali menyeruak. Alasannya, ada keluhan dari sebagian masyarakat yang terganggu kebisingan dari masjid.

"Kami sedang membahas detil teknis dan konsep," kata Ketua Dewan Masjid Indonesia (DMI) Jusuf Kalla, dikutip dari Republika, Jum'at (31/5).

Menurutnya, pembicaraan sedang berlangsung untuk melarang masjid dari menggunakan pengeras suara untuk khutbah agama dan pembacaan Al Quran, termasuk tarhim sebelum Subuh.

"Kalau untuk Azan, itu baik-baik saja di mana-mana di dunia masjid menggunakan speaker untuk Azan," tambah Jusuf Kalla.

Ada hampir 80.000 masjid di Indonesia, negara Muslim yang paling padat penduduknya di dunia. Masjid Indonesia sering menggunakan pengeras suara untuk Azan serta penyiaran pembacaan Quran dan khotbah agama.

Penggunaan pengeras suara menjadi lebih luas di bulan suci Ramadhan, ketika umat Islam mendedikasikan waktu mereka untuk menjadi lebih dekat kepada Allah melalui doa, menahan diri dan perbuatan baik.

Akan tetapi suara yang tinggi yang dilakukan oleh speaker telah memicu keluhan dari banyak warga, terutama mereka yang tinggal di dekat masjid.

Wakil Presiden Boediono pun sempat mengimbau kepada Dewan Masjid Indonesia (DMI) untuk mengatur penggunaan pengeras suara di masjid untuk mengumandangkan Azan.

"Dewan Masjid Indonesia kiranya juga dapat mulai membahas, umpamanya, tentang pengaturan penggunaan pengeras suara di masjid-masjid," ujarnya pada April 2011 lalu.

Wacana tersebut mengundang respons dari banyak pihak, termasuk Majelis Ulama Indonesia (MUI). Ketua MUI Amidhan mengungkapkan, pengeras suara digunakan untuk memanggil azan agar orang dapat pergi shalat berjamaah. [IK/Rpb/bsb]

15 comments:

  1. Sebaiknya yang diatur adalah waktunya,.. bukan kegiatannya,.. ceramah agama ditukan bkn hnya yg ada di dlm masjid sj,.. tp yg di luar masjidpun perlu, bahkan membutuhkannya,...

    ReplyDelete
  2. aneh..orang tinggal deket masjid kok merasa terganggu dengan suara bacaan alquran dan ceramah..bukanya tambah senang...haya setan dan penjelmaan setan yang seperti itu...kalo gamau terganggu ya pergi saja dari dkt mesjid..jangan ceramah, bacaan alquranya yang diatur..masalah pengeras suara biarin aja..toh kita dapat pahala dan hati tentram kalo dengeer bacaan alquran..

    ReplyDelete
  3. Motoblast pasti nggak tinggal samping masjid. Bagaimana jika anda punya anak kecil, trus tadarusan di masjid dari habis Isya sampai jam 11 malam pake speaker pol keras.. Tadarusannya saya dukung, karena saya pun suka. Tapi bagaimana jika orang disamping anda tadarus memakai megaphone di dekat telinga anda?

    ReplyDelete
  4. Iya bener banget nih,, di Tempatku juga kalau, lagi pengajian muda-mudi nggk pake mike. Jadi ceramahnya, langsung saja dengerin dari suara lantang sang Ustad.

    ReplyDelete
  5. Menurut pengamatan saya gak di kampung gak di kota,yang peduli meramaikan masjid seperi sholat jama'ah misalnya... itu bukan orang2 yg rumahnya berdampingan dg masjid justru yg rumahnya agak jauh dari masjid lbh peduli meramaikan masjid. yg rumahnya dekat msjd Gimana gak protes dg kegiatan syiar di masjid,wong mereka sendiri rata2 males ke masjid.

    ReplyDelete
  6. Indonesia Negara muslim terbesar dan di pimpin orang muslim saja mau bikin aturan larangan pengeras suara adzan dan syiar2islam lainnya,bagaiman kalo negeri ini di pimpin orang sekuler,bisa2 adzan dilarang dan kegiatan lainnya juga dilarang,sebagaimana terjadi di turki.

    ReplyDelete
  7. Orang yang hatinya sehat, akan bergetar ketika mendengar kalimat Allah dibacakan, sekalipun ia jauh, tetapi bila dekat tetapi malah bising, hatinya bisa jadi sedang "SAKIT"..........pun orang masjid pun tentu mengerti kapan ia harus merendahkan suaranya,......(takmir masjid musholla mudawamah luwungragi)

    ReplyDelete
  8. Speaker amat penting saat azan, shalat berjamaah, tagligh dan
    acara ritual. Kalau tadarusan atau setel ayat suci sembarang
    waktu pake speaker jelas tidak nyambung ...... salah.

    Bila aktifitas agama Islam mau dikurangi atau dikontrol untuk
    kepentingan non Islam..... jelas perbuatan bodoh.
    Ini akan membangkitan umat untuk bikin Negara Islam.

    ReplyDelete
  9. Speaker amat penting saat azan, shalat berjamaah, tagligh dan
    acara ritual. Kalau tadarusan atau setel ayat suci sembarang
    waktu pake speaker jelas tidak nyambung ...... salah.

    Bila aktifitas agama Islam mau dikurangi atau dikontrol untuk
    kepentingan non Islam..... jelas perbuatan bodoh.
    Ini akan membangkitan umat untuk bikin Negara Islam.

    ReplyDelete
  10. Kata pak JK kalau adzan nggak apa-apa... nggak akan diatur (dibaca yaaaaa)tapi kegiatan lainnya.. kalau di masjid Muhammadiyah kayaknya tidak bising, karena speaker biasanya hanya dipakai untuk adzan dan iqomah. Tapi masjid yang lainnya banyak yang menggunakan speaker untuk sholawatan dengan model lagu peterpan. Apalagi menyetel lagu qasidahan.. beuuuh...

    ReplyDelete
  11. Mungkin kalau pakai salon / saunsistem gak bising, wah kalo corong dah ketinggalan jaman bikin sakit telinga. Udah waktunya beralih pada teknologi yg lebih baik, katanya sesuatu yg berlebihan tidak disukai Allah,

    ReplyDelete
  12. hanya orang orang kafir yang mempermasalahkan tentang pengeras suara masjid didesakami pun kalau ada azan bersholawat sambil nunggu jamaah sholat sunnah,khotbah dan tadarusan dimasjid tetap menggunakan speaker corong

    al hasil masyarakat tidak komplen akan hal itu

    Kalau Menyetel kaset ngaji sembarang waktu itu perlu di pikirkan dengan kesadaran masing masing takmir masjid apakah pantas apa tidak


    coba kalau penggunaan pengeras suara masjid jangan lah terlau kawan kawan permasalahkan

    bagi kawan kawan


    marikita bangun solidaritas sesama muslim

    ReplyDelete
  13. gw kafir (non muslim) yang terpaksa tinggal deket mesjid karena ditugaskan negara untuk berbakti kepada negara. Gw ditempatin di pulau yg mesjidnya bejibun banyaknya.

    Gw setuju kalo speaker luar HANYA UNTUK ADZAN. Buat selain Adzan, terus terang aja gw sangat terganggu. Apalagi kalo tadarusan dari jam 10 malem ampe jam 3 pagi SETIAP HARI selama puasa. Mau pindah tempat tinggal juga percuma, mesjidnya berjibun banyaknya.

    ReplyDelete
  14. semoga itu adalah langkah terbaik. :)

    ReplyDelete

Powered by Blogger.