Header Ads

Aksi Bela Islam

Habibie Bocorkan Cara Indonesia Hindari Konflik Seperti di Mesir

Habibie - foto Republika
Pasca pembantaian yang dilakukan militer terhadap ribuan demonstran sipil, Mesir terus menjadi sorotan dunia, termasuk Indonesia.

Mantan Presiden Republik Indonesia (RI) BJ. Habibie mengungkapkan bahwa Indonesia pernah mengalami situasi yang bahkan bisa lebih parah daripada Mesir, jika tidak segera diatasi. Pada 1998, saat Habibie dilantik menjadi presiden ketiga, kekacauan terjadi.

“Waktu 1998 lebih gawat dari Mesir. Kita bangkrut, PHK banyak, orang hidup itu susah. 1.001 macam saya harus selesaikan itu dulu sebelum perang saudara terjadi,” kata Habibie seperti dikutip Republika Online, Jum’at (30/8).

Ketika sedang menyiapkan Kabinet Reformasi Pembangunan di rumahnya, datang tamu spesial, Pangkostrad Letjen Prabowo. Ia hanya mendengarkan segala saran Prabowo sambil lalu lantaran tengah menyelesaikan pekerjaan.

Pada 22 Mei 1998 di Istana Merdeka, Habibie mendapati Panglima ABRI Jenderal Wiranto yang ingin bertemu dengannya. Waktu itu, Habibie ingin mengumumkan kabinetnya sehari setelah diangkat menggantikan Soeharto.

Wiranto melaporkan, ada gerakan pasukan Kostrad dari berbagai daerah masuk ke Jakarta tanpa sepengetahuannya. Beberapa pesawat militer yang mengangkut prajurit Kostrad terdeteksi menuju bandara. Hal itu dianggap Wiranto berbahaya karena di luar komando resmi.

Mendapati itu, Habibie segera memerintahkan Wiranto untuk mencopot Prabowo sebelum matahari terbenam. Wiranto yang kaget mendengar instruksi tersebut balik bertanya kepada Habibie perihal siapa yang pantas menjabat Pangkostrad.

“Terserah Pangab. Mohon kepada Pangkostrad baru untuk mengembalikan semua pasukan ke pangkalan masing-masing,” tegass Habibie.

Akhirnya, Prabowo menyerahkan jabatannya kepada Pangdiv I Kostrad Mayjen Johny Lumintang menjelang Maghrib. Sebenarnya, Wiranto ingin agar posisi itu diduduki Pangdam III Siliwangi Mayjen Siliwangi Djamari Chaniago. Lantaran terkendala geografis dan harus melantik Pangkostrad baru, pilihan akhirnya jatuh kepada Johny Lumintang yang berada di Jakarta.

Johny hanya menjabat Pangkostrad selama 17 jam lantaran keesokan harinya, ia harus merelakan posisinya untuk diserahkan kepada Djamari Chaniago. Cepatnya pergantian jabatan itu, kata Habibie, lantaran Wiranto ingin mentaati perintah Presiden. “Saya tidak kenal mereka semua. Kalau pergantian dilakukan malam, apa pun bisa terjadi. Saya tidak bisa mengontrol pasukan.” [JJ/Rol]

5 comments:

  1. ini saya yang ga ngeh, atau cerita ini memang agak ga nyambung dengan kondisi mesir?

    ReplyDelete
  2. Anda yg ga ngeh..

    ReplyDelete
  3. so... kembalikan militer pada barak-baraknya. u menjaga negara Mesir dari negara-negara luar (y) bukan malah membantai rakyatnya sendiri
    >.<

    ReplyDelete
  4. Pelajaran untuk Mesir, seharusnya Mursi segera mengganti As-Sisi dengan jendral kepercayaanya sebelum berarkhir batas waktu yang ditentukan oleh As-sisi untuk mengkudeta dirinya. Cuma pertanyaanya, siapa jendral kepercayaan Mursi?

    ReplyDelete
  5. Itulah masalahnya, adakah militer yang pro-ikhwan atau setidaknya bersikap netral seperti militer di Turki, yg hanya bertindak sbg pengawal demokrasi.

    ReplyDelete

Powered by Blogger.