Header Ads

Aksi Bela Islam

Inilah Kesaksian Jurnalis Washington Post yang Terjebak dalam Pembantaian Mesir

Abigail Hauslohner, seorang jurnalis Washington Post yang bertugas meliput aksi damai pendukung Presiden Mursi, ikut terjebak dalam pembantaian di Rabiah Adawiyah, Rabu (14/8). Ia pun menyaksikan langsung bagaimana ngerinya pembantaian yang dilakukan militer Mesir terhadap demonstran sipil.

Kesaksiannya itu kemudian dituliskannya di Washington Post sebagaimana dikutip Republika berikut ini:

"Serangan dimulai dengan kekerasan oleh militer Mesir dan polisi ke perkemahan utama oposisi dengan keganasan. Serangan yang mengubah jalan menjadi zona perang.

Suara tembakan terdengar dari polisi yang mengenakan rompi antipeluru yang bersenjatakan senapan serbu. Mereka berlari masuk dan keluar dari Kamp Rabaa al-Adawiya, tempat para pendukung Mursi berunjukrasa.

Gumpalan asap hitam dan asap putih membumbung akibat api yang terbakar. Tabung gas air mata berhamburan. Sementara, buldoser menabrak tenda dan merobek dinding demonstran dari karung pasir.

Dua rekan dari Kairo Biro Washington Post dan aku mencapai kamp pada Rabu (14/8) sebelum pukul 08.00 waktu setempat. Hanya sekitar satu jam setelah pasukan keamanan mulai menyerang kamp di mana laki-laki, perempuan dan anak-anak telah berkumpul dan berdemonstrasi selama enam minggu. Mereka menuntut kembalinya presiden terguling Muhammad Mursi.

Kekerasan tumpah ke jalan-jalan. Polisi membawa sesama perwira terluka melewati kami. Di sisi lain, seorang petugas menjatuhkan remaja dengan tembakan di kepala sebelum mengangkut seorang pemuda pergi.

Seorang wanita memohon seorang petugas polisi untuk tidak membunuh pengunjuk rasa saat mereka mendorong kembali seorang pria yang tampak menangis. Dia mengatakan, berusaha untuk mendapatkan adiknya, yang terperangkap di dalam Rabaa al-Adawiya masjid.

Itu tidak lama sebelum polisi melepaskan tembakan dengan gas air mata dan memuntahkan amunisi kepada sekeliling. Wanita dan pria berlari ke blok, berteriak untuk berlindung.

"Jika aku melihatmu lagi, aku akan menembakmu di kaki," kata seorang polisi kepada Sharaf al-Hourani, Mansour Mohamed, dan saya. Pasukan keamanan di atap sebuah gedung di dekatnya mengawasi kami melalui teropong. Dua helikopter berputar di atasnya.

Kami menemukan diri terperangkap di antara 'pertempuran' antara polisi dengan demonstran. Massa pro-Mursi berbaris tepat di garis pemisah dengan ratusan polisi berpakaian hitam yang dihadapi luar. "Dengan hidup, dengan darah, kita berkorban untuk Islam," teriak mereka.

Sampai petugas melepaskan tembakan dengan peluru dan gas air mata. Api cepat senjata otomatis terdengar antara bangunan seperti yang kita berjongkok dengan lingkungan warga dinding.

Pada pukul 11.00, desing peluru terdengar terlalu dekat, langsung di atas kepala kami. Saya tidak tahu dari mana asalnya. Pada saat itu, terdengar seolah-olah tembakan itu berasal dari segala arah, dari jalan-jalan dan blok apartemen yang menjulang tinggi.

Sharaf, Mansour dan saya jatuh ke trotoar dan merangkak menuruni bukit ke gang rendah terlindung pada dua sisi dari jalan. Kami berbaring di sana dengan dua wartawan muda Mesir setelah rentetan tembakan terdengar beberapa ratus meter jauhnya. Di sana, terlihat polisi tampak bentrok dengan pengunjuk rasa.

Laki-laki muda membawa gerobak beroda empat di jalan. Gerobak itu diisi orang yang terluka. Mereka mendekati barisan dengan hati-hati, berharap untuk mengantarkan mereka ke sisi lain.

Sebelumnya, pemerintah sementara bentukan militer Mesir telah berjanji akan mengusir aksi duduk pendukung Mursi. Para pejabat pemerintah dan media lokal telah mengecap pendukung Mursi dalam Ikhwanul Muslim sebagai teroris yang bertekad menghancurkan bangsa.

Akan tetapi, sekarang, pasukan pemerintah melepaskan tembakan sniper yang tampak sembarangan. Mereka menargetkan pendukung Mursi. Mereka yang ditembak termasuk dua wartawan dan putri remaja seorang pemimpin Ikhwanul Muslimin. Seorang teman wartawan saya ditembak di kaki.

Penembak jitu juga menembak orang yang berusaha untuk mendekati atau meninggalkan rumah sakit darurat dalam kamp, di mana puluhan orang mati berjajar di lantai.

Menjelang siang, bentrokan yang menjebak kami mulai mereda. Polisi telah mendorong demonstran kembali dari barisan mereka. Kami beringsut jalan keluar, berada di baris terakhir dari polisi dan kendaraan. Disana, terlihat laki-laki berdarah ditahan oleh pasukan pemerintah duduk di bangku, memegangi kepala mereka dan menunggu nasib." [Sumber: Republika]

No comments

Powered by Blogger.