Header Ads

Aksi Bela Islam

10 Ribu Warga Fiipina Tewas Diterjang Topan Haiyan

Topan Haiyan porak porandakan Filipina (foto ROL)
Sedikitnya 10 ribu orang diperkirakan tewas di Provinsi Leyte, Filipina setelah diterjang Topan Haiyan. Hal itu disampaikan seorang pejabat polisi senior Elmer Soria, Ahad (10/11).

Topan yang menerjang menyebabkan tanah longsor dan menelan desa yang berada di pinggir pantai. Sekitar 70-80 persen bangunan di area yang dilaluinya di Leyte hancur.

"Semalam kami rapat bersama gubernur dan pejabat lain. Gubernur mengatakan mereka memperkirakan jumlah korban tewas 10 ribu orang," kata Soria seperti dilansir The Guardian dan dipantau ROL, Ahad (10/11).

Topan super dahsyat itu mengakibatkan longsor di Pulau Samar dan Leyte sekitar pukul 04.40 waktu setempat, Jum’at. Kecepatan angin yang mencapai 315 kilometer perjam itu menerbangkan atap-atap rumah dan menjadikan jalanan penuh puing-puing. Aliran listrik juga terputus.

Dengan banyaknya provinsi yang aliran listrik dan telekomunikasi terputus, para ahli mengatakan sulit mengetahui seberapa parah kerusakannya atau mengantarkan bantuan ke sana. Apalagi bandara juga terkena dampak yang parah.

Pemerintah mengatakan empat juta orang terkena dampak langsung badai yang juga dikenal dengan badai Yolanda itu. Program Pangan Dunia menggelontorkan bantuan sebesar dua juta dolar AS dan 40 ton biskuit bagi para korban untuk beberapa hari ke depan.

Koresponden Al-Jazeera Jamela Alindogan terjebak di hotelnya saat badai terjadi dan menerbangkan atap hotel. Ia menggambarkan wilayah yang terkena badai sangat kacau. Warga yang terluka parah berkeliaran di jalan tanpa obat-obatan, air dan makanan. Dokter di rumah sakit setempat mengobati pasien tanpa listrik atau bahkan lilin.

"Tidak ada makanan, bahkan di hotel. Begitu juga air. Situasi di sini sangat menyedihkan," ujarnya.

Rata-rata 20 badai besar dari Samudra Pasifik menerjang Filipina setiap tahun. Sebagian besar badai tersebut sangat mematikan.

Badai besar terakhir kali menghantam negara yang beribu kota Manila ini pada 2012. Saat itu topan Bopha menewaskan 2.000 orang di selatan Pulau Mindanao. [CP/Rol]

No comments

Powered by Blogger.