Header Ads

Aksi Bela Islam

Akhirnya Ariel Sharon Mati Setelah 8 Tahun Koma dan Pendarahan Otak

Ariel Sharon - ilustrasi
Mantan Perdana Menteri Israel Ariel Sharon akhirnya menghembuskan nafas terakhir, Sabtu (11/1), setelah delapan tahun hidup dalam penderitaan. Sharon, yang semasa berkuasa hobi membantai warga Palestina, mengalami koma sejak 2006. Berbagai penyakit bersarang di tubuh tokoh zionis itu mulai stroke, sakit jantung, hingga pendarahan otak. Terakhir, gagal ginjal disebut sebagai penyebab kematiannya.

Banyak pihak menilai, penderitaan panjang Sharon di akhir hayatnya adalah azab dunia karena ia telah menjagal rakyat Palestina, terutama di Shabra dan Shatilla.

Dokter di rumah sakit yang merawat Sharon mengatakan bahwa tidak ada orang yang mengalami sekarat lebih lama dari Sharon. Sejak 1 Januari, keluarga Sharon telah menungguinya di rumah sakit menyusul kondisi kritis yang dialaminya. Dokter mengatakan sewaktu-waktu Sharon bisa meninggal, tetapi rupanya ia baru menghembuskan nafas terakhirnya setelah 11 hari mengalami sakaratul maut.

Sementara itu, rakyat Palestina menyambut gembira berita kematian Sharon. Di Gaza, warga membagikan permen sebagai ungkapan syukur atas kematian sang penjagal rakyat Palestina itu. [IK/Bersamadakwah]

5 comments:

  1. Akhirnya....
    Selamat menikmati hidangan pembuka yg sudah menunggu di Alam Brzakh sana !

    ReplyDelete
  2. siap dijagal sama malaikat kubur

    ReplyDelete
  3. semoga jadi pelajaran bagi penindas kaum muslim lainnya.. Allah Maha Kuasa.. penindasan yg mereka lakukan hanya akan jadi saksi bagi kemenangan muslim!

    ReplyDelete
  4. Untuk sekarat aja butuh 8 tahun dunia .... wahai engkau, sekarang hadapi pembalasan Allah atas tindakan jahat israel kepada kaum palestina ..

    ReplyDelete

Powered by Blogger.