Header Ads

Aksi Bela Islam

IKADI: Valentine's Day Haram

Prof DR Ahmad Satori Ismail (foto ROL)
Pengurus Pusat Ikatan Dai Indonesia (IKADI), menegaskan perayaan Hari Valentine (Valentine’s Day) pada 14 Februari adalah haram bagi umat Islam karena peringatan hari itu bertentangan dengan norma agama dan kesusilaan.

"Hari Valentine adalah hari kasih sayang bagi warga di Dunia Barat yang berada di luar Islam," jelas Prof Dr Ahmad Satori Ismail, ketua umum PP IKADI kepada Republika, Senin (10/2).

Dilihat dari asal muasalnya, jelas Guru Besar UIN Syarif Hidayatullah Jakarta ini, Valentine merupakan hari raya bagi kaum non-Islam di Roma, Italia. ''Untuk itu, Valentine haram bagi mereka yang beragama Islam,'' jelas Satori mengingatkan.

Menurut dia, peringatan Hari Valentine merupakan budaya yang tidak pantas diterapkan dalam ajaran Islam karena identik dengan kebebasan kaum remaja dalam menjalin atau mengikat suatu hubungan di luar nikah.

''IKADI mengimbau seluruh orang tua Muslim untuk memberikan pemahaman kepada anak-anaknya bahwa Hari Valentine bukanlah sesuatu hal yang harus dirayakan,'' jelasnya menegaskan.

Ia menyebutkan, fenomena perayaan Hari Valentine dalam beberapa tahun belakangan ini sangat marak di beberapa kota besar di Indonesia, seperti Jakarta, Bandung, Surabaya, Yogyakarta, dan kota-kota lainnya.

''Para remaja, walau baru kelas satu SMP, sudah mengenal budaya nista ini. Mereka biasa merayakannya dengan mengadakan lomba saling merayu antara lawan jenis, saling memberikan bunga dan hadiah kepada pacarnya, mengadakan pesta musik yang terkadang disertai minuman keras tanpa memedulikan terjadinya percampuran pria dan wanita non-mahram.''

Bahkan, kata Satori, acara tersebut oleh mereka dijadikan ajang untuk mengekspresikan hawa nafsu kepada lawan jenis, misalnya mencium pipi, memegang tangan, sampai melakukan perbuatan yang kelewat batas, naudzu billahi min dzalik.

Lucunya, kata Satori menjelaskan, perayaan ini pun tidak hanya dilakukan anak muda. "Bapak-bapak, Ibu-ibu, dan tante-tante pun tidak ketinggalan 'bertaklid' merayakan budaya sesat ini," ungkapnya pilu.

1 comment:

  1. iya bener, ini nie hari raya-nya umat nasrani, tapi masih heran karena diluar sana banyak saudara kita yang muslim ikut berpartisipasi dalam hari raya ini... [geleng kepala]

    ReplyDelete

Powered by Blogger.