Header Ads

Aksi Bela Islam

Inilah 9 Ciri Dukun Berbaju Ulama

Dukun - ilustrasi
Dalam beberapa hari terakhir, media kembali diramaikan dengan berita ‘praktik aneh’ sejumlah orang yang mengaku sebagai ustadz dan Kyai. Ada ustadz yang dilaporkan ke Majelis Ulama Indonesia (MUI) dengan tuduhan perdukunan, hingga beredarnya video pria bersurban yang diklaim sebagai Kyai yang mampu menggandakan uang.

Bagaimana agar umat Islam tidak terjebak dengan dukun yang mengaku sebagai ustadz atau ulama? Berikut ini 9 ciri dukun berbaju ulama menurut KH Muhammad Arifin Ilham, sebagaimana dikutip Fimadani dari Metafisis:

1. Tidak mengunakan nama aslinya, tetapi nama yang dikesankan ada “kedigjayaan”

Inilah ciri khas para dukun dan paranormal. Mereka sangat suka menggelari diri mereka dengan sebutan-sebutan aneh dan menyiratkan kesaktian. Para dukun juga menggelari mereka sendiri dengan julukan ‘Ki’ contoh : Ki Gendeng Pamungkas, Ki Joko Bodo, dan lain-lain. Yang bergelar ‘ustadz’ pun tidak sedikit, padahal nama aslinya bisa jadi adalah ‘Muhammad Susilo Wibowo’

2. Hobi sekali memamerkan kesaktiaannya

Salah satu contoh yang sering muncul di TVRI dan JakTV adalah ‘Ustadz Fulan’ yang suka memamerkan kesaktiannya, yakni tidak mempan disayat dengan pedang atau alat tajam lainnya. Juga para dukun dan paranormal lainnya suka mendemonstrasikan kesaktian, seperti atraksi kekebalan, debus, tenaga dalam, dan lain-lain.

3. Ilmu Syariat agamanya tidak mumpuni

Dukun yang berkedok ustadz selalu membawa ciri khas dukun, yaitu sama sekali kurang dalam dalil baik dari Al-Qur’an dan sunnah. Dakwahnya mengajak pada kesyirikan dan kesesatan.

4. Memanfaat para tokoh untuk melegalisir prakteknya, yang sebenarnya tokoh tersebut belum tahu persis praktek tersembunyinya karena sang dukun menampilkan kesan seakan seusai “syariat”

‘Ustadz Fulan’ yang sering muncul di TVRI dan JakTV, misalnya, sering mengundang ustadz-ustadz selebritis seperti Ustadz Jefri Al Bukhori (sewaktu beliau masih hidup, red), Ustadz Solmed, dan lainnya untuk duduk bersama pada acara mengiklankan pengobatan padepokannya.

5. Prakteknya ikhtilaath menjamah bukan mahramnya

Peruqyah syar’i sangat anti menyentuh secara langsung pasiennya, jikapun harus memakai sarung tangan itupun untuk menjaga dari hal-hal yang tidak diinginkan. Sedangkan ‘Ustadz Fulan yang sering muncul di TV, sangat suka menyentuh non mahram hingga bersentuhan kulit. Dan di padepokannya terlihat berikhtilat bercampur baur antara laki-laki dan perempuan tidak dipisah sama sekali.

6. Berani bayar media untuk promosinya

Sebagian orang menyangka stasiun televisi yang menanyangkan acara ustad-ustadz dukun tersebut yang mengundang sang ustadz. Jangan dikira kemunculan itu gratis dan dibayar! Justru dukun berbaju ustadz inilah yang membayar TV agar bisa tampil promosi pengobatan perdukunannya.

7. Dengan bahasa mahar, infak, namun jelas tarifnya “wah”, disertai ancaman kalau tidak segera diobati akan mati, kalau tidak segera ditransfer doanya tidak sampai, penyakit tidak sembuh, dan sebagainya

Ciri khas dukun ialah sangat suka menakut-nakuti pasiennya bahwa sakitnya berat, maka pengobatannya lama dan harus bayar mahar yang tinggi sampai puluhan juta mengalahkan pengobatan kedokteran. Ustadz Fulan yang sering muncul di TV suka mengancam pasiennya jika tidak melunasi hutangnya maka penyakitnya tidak sembuh dan tidak akan didoakan oleh dia.

8. Disertai aksi tipudaya menakuti seperti bekam darahnya ada cacingnya, rumah ada hantunya, kena santet, dan sebagainya.

Dukun sangat suka menipu, setiap ada pasien yang datang selalu dikatakan kena santet dan pasti akan keluar benda-benda aneh dari dalam telur atau ketika dibekam yang semuanya itu cuma trik sulap belaka.

9. Memberi azimat atau amalan yang tidak berdasar

Ciri khas dukun yaitu memberi azimat, termasuk dalam hal ini Ustadz Fulan yang sering muncul di TV memberi azimat pada pasiennya, atau menggunakan media azimat ketika mengobati.

“Sungguh, wajib kusampaikan karena korban sudah berjatuhan. Semoga sahabatku selamat dari tipudaya menyesatkan ini,” pungkas Ustadz Arifin Ilham.

Demikian 9 ciri dukun berbaju ulama, semoga umat Islam tidak tertipu dengan kedok mereka. [AM/Fimadani/BersamaDakwah]

10 comments:

  1. 1 lagi ada ustad,kiyai,ulama sebelum,setelah ceramah minta uang ceramah dan ucapan diceramah bilangnya berdakwah,ada juga ustad,kiyai,ulama entah apa namanya dengan sengaja memakai hati binatang,manusia utk mencari tau orang lain itu namanya sihir,santet

    ReplyDelete
  2. Tolong disebutkan saja nama asli ust. Fulan itu agar masyrkt tdk tertipu. Yg pasti dia bkn ustad tapi dukun sihir.

    ReplyDelete
  3. Smua tergantung pd diri kita sendiri dlm menyikapinya.

    ReplyDelete
  4. Smua tergantung pd diri kita sendiri dlm menyikapinya.

    ReplyDelete
  5. umat islam memang banyak yg tertipu, asal dibacakan ayat dari al Quran, atau kalimat bahasa arab, pasti dipercayai. Semoga saya dan umat Islam lainnya dilindungi Allah SWT dari perbuatan mengada-ada/sia2, maksiat, durhaka, munafik, musyrik dan mempercayai tahayul.

    ReplyDelete
  6. mungkin si ustad fulan itu yang namanya menyerupai petir...

    ReplyDelete
  7. ustadz fulan yang dimaksud itu ustadz geledek atau sinonimnya lahh.. Ayo main tebak2xan....yaa..yaa..bisa jadi ..bisa jadi

    ReplyDelete
  8. http://www.nahimunkar.com/korban-ruqyah-syirik-dukun-guntur-bumi/

    http://www.sayangi.com/gayahidup1/selebriti/read/18164/ini-profil-ustadz-guntur-bumi-yang-diadukan-sebagai-penipu

    https://www.facebook.com/Ustadzgunturbumipenipu

    ReplyDelete
  9. perkaya diri dengan jual agama, mengerikan !!

    ReplyDelete
  10. segala penyakit pasti sudah ada obatnya.....tergantung individu yang memilih obat mana yang sesuai dengan pedoman hidup kita...yang namanya meminta pertolongan kepada selain Allah adalah perbuatan syirik...jadi lebih baik cari pengobatan yang di bolehkan dalam agama kita...rasanya berobat dengan dokter bukan perbuatan yang melanggar syariat agama....
    kenapa kita tidak berobat ke dokter?..
    kenapa kita harus berobat ke dukun?...
    semua pertanyan itu, hanya diri anda yang tau jawabannya...

    ReplyDelete

Powered by Blogger.