Header Ads

Aksi Bela Islam

Labuhan Cinta Lelaki Langka

Mahar cincin pernikahan - ilustrasi
Saya berteman karib dengannya sejak kecil. Maklum saja kami berasal dari kampung yang sama. Ujung utara di salah satu kabupaten bagian barat Jawah Tengah. Seperti anak-anak kecil pada umumnya kami sering bercanda dan berkisah. Tapi ada yang sedikit berbeda cara pandang kita. Mungkin bagi kebanyakan anak-anak, diskusi-diskusi kami tidak pada tempatnya. Tapi itulah yang sering menemani puluhan kilometer sepanjang perjalanan kita.

Saya hafal benar bagaimana keadannya. Tapi yang sangat meneduhkan adalah dia difasilitasi oleh Allah Subhanahu wa Ta’ala dengan kepribadian yang supel dan menyenangkan. Maka tak ayal dia tidak saja sering menjadi sumber inspirasi bagi anak-anak seusia kami namun juga tempat kami bertanya banyak hal.

Sekarang kami memang terpisah secara ruang. Tapi di jaman sekarang ini jarak dan waktu bukanlah masalah yang berarti. Komunikasi kami masih cukup intens. Tidak saja gagasan tentang ke-Indonesia-an dan agama yang menjadi tema diskusi kita namun juga tentang keluarga dan arah peta zaman

Hingga pertanyaan itu datang. Ia pernah menanyakan tentang pilihan menikahi perawan atau janda. Perawan dengan segalah alasannya dan janda dengan segalah konsekuensinya. Maka ketika aku dimintai pendapat, sayapun menjelaskan perihal kedua opsi itu dengan sebisa saya. Semampu dan sepengetahuan saya. Tapi di akhir cerita itu, kutiupkan satu kalimat pamungkasnya. Silahkan pilih sesuai dengan kecendrunganmu. Karena apapun omongan orang, semuanya akan kembali pada kamu sendiri. Kamu sendiri yang akan menjalaninya.

Lelaki ini memang langka di zaman ini. Keputusannya seringkali menjadikan kita termenung sejenak untuk mencernah alurnya. Begitu pula saat mengambil keputusan tentang pernikahan. Tapi narasi cintanya sudah dia labuhkan. Bahkan keputusannya tidak akan pernah terpikirkan oleh kebanyakan orang dan sekali lagi dia selalu punya cara untuk meyakinkan orang-orang di sekitarnya.

Maka janda menjadi pilihannya. Tidak mudah memang menikahi seorang janda. Maaf karena ini akan banyak keterkaitan antara keluarga besar dan lingkungan sekitar. Tapi sekali lagi pertimbangan nikah itu bukan kedua alasan itu. Maka dibutuhkan usaha memahamkan keluarga yang cukup kuat. Dan sekali lagi mungkin pembaca akan terperanjat dengan keputusannya. Dia menikahi seorang janda beranak tujuh yang usianya 40 tahun. Sementara usianya relatif muda, yakni 25 tahun. Beda usia yang cukup terlihat. Tapi di sinilah kematangan dalam mengolah konfliknya diujii. Dan manajemen konfliknya sukses. Alhamdulillah sampai sekarang keluarganya harmonis bahkan ungkapan mesra selalu terlihat di narasi cinta keluarganya. Semoga perasaan saling mengasihi dan membersamai selalu ada pada mereka. Aamiin. []

Penulis : Dhiyaa Uddin
Pemalang

2 comments:

Powered by Blogger.