Header Ads

Aksi Bela Islam

Mengapa Umat Islam Tak Boleh Menyebut “Gerhana Bulan Darah”?

Gerhana bulan merah (ilustrasi)
Tengah malam nanti hingga esuk dini hari akan terjadi gerhana bulan total. Bulan akan berwarna kemerah-merahan. Orang-orang Barat menyebutnya sebagai “Blood Moon” (bulan darah).

Dalam Islam, tidak ada istilah “bulan darah” dan memang sebaiknya Muslim tidak ikut-ikutan menggunakan istilah itu. Mengapa?

Islam adalah agama yang menghendaki kebaikan bagi umatnya, baik di dunia maupun di akhirat. Karenanya Al Qur’an mengajarkan doa:

رَبَّنَا آَتِنَا فِي الدُّنْيَا حَسَنَةً وَفِي الْآَخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ
“Wahai Tuhan kami, anugerahkanlah kami kebaikan di dunia dan kebaikan di akhirat serta peliharalah kami dari siksa api neraka” (QS. Al Baqarah : 205)

Islam melarang umatnya meyakini sesuatu yang dapat menjerumuskannya ke dalam kesyirikan dan menghambat kebaikan. Karena dua faktor ini, Islam mengharamkan tathayyur. Yakni merasa sial lantaran ada sebuah kejadian atau hal tertentu. Misalnya seseorang yang akan bepergian kemudian melihat burung terbang ke arah kiri, lalu ia meyakini bahwa itu adalah tanda sial, isyarat akan terjadi kecelakaan atau hal buruk. Ini contoh tathayyur dan hal seperti ini diharamkan.

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda,

لاَ طِيَرَةَ
“Tidak ada tathayyur” (HR. Bukhari dan Muslim)

Ibnu Mas’ud radhiyallahu ‘anhu menjelaskan dalam riwayat Abu Dawud:

الطِّيَرَةُ شِرْكٌ الطِّيَرَةُ شِرْكٌ الطِّيَرَةُ شِرْكٌ
”Tathayyur adalah syirik, tathayyur adalah syirik, tathayyur adalah syirik”

Sebaliknya, Islam menyukai optimisme. Rasulullah menyukai fa’l, kata-kata positif yang menumbuhkan otimisme. Beliau bersabda:

لاَ طِيَرَةَ وَخَيْرُهَا الْفَأْلُ . قَالَ وَمَا الْفَأْلُ يَا رَسُولَ اللَّهِ قَالَ الْكَلِمَةُ الصَّالِحَةُ يَسْمَعُهَا أَحَدُكُمْ
”Tidak ada ‘thiyarah, dan sebaik-baiknya adalah fa’l.” Para sahabat bertanya, “Apa itu fa’l?” Beliau menjawab, “Kalimat baik yang didengar oleh kalian” (HR. Bukhari dan Muslim)

Dalam praktiknya, Rasulullah mengganti nama dan istilah negatif yang dapat mengantarkan seseorang pada tathayyur menjadi nama dan istilah positif yang menumbuhkan optimisme dan doa. Beliau mengganti nama ‘Ashi (pendosa) menjadi Abdullah. Beliau mengganti nama Huzn (sedih) menjadi Sahl (mudah). Beliau mengganti nama Zahm (repot) menjadi Basyir. Beliau mengganti nama Ghawi (sesat) menjadi Rusyd (lurus).
Salah satu media yang memuat judul heboh soal gerhana

Pun, saat beliau melewati beberapa alternatif jalan menuju tujuan yang sama, beliau memilih nama jalur yang positif. Misalnya saat menuju Khaibar untuk berperang, beliau dihadapkan pada empat jalan, yakni Huzn (kesedihan), Syasy (kacau), Hathib (sial), dan Marhab (selamat datang). Maka beliau memilih melewati jalan Marhab.

Demikianlah, jika orang-orang Barat dan sejumlah media menyebut gerhana seperti yang akan terjadi tengah malam nanti hingga esuk dini hari dengan “blood moon” (bulan darah), cukuplah umat Islam menyebut gerhana bulan atau gerhana bulan merah. Istilah “blood moon” (bulan darah) sendiri, oleh sebagian orang Barat diidentikkan dengan hal negatif atau tanda datangnya bencana, bahkan pertanda hari kiamat. Hal ini bertentangan dengan ajaran Islam yang mendudukkan gerhana secara ilmiah sebagai tanda kekuasaan Allah, bahkan tidak boleh dikaitkan dengan kematian atau kehidupan seseorang.

إِنَّ الشَّمْسَ وَالْقَمَرَ آيَتَانِ مِنْ آيَاتِ اللَّهِ ، لاَ يَخْسِفَانِ لِمَوْتِ أَحَدٍ وَلاَ لِحَيَاتِهِ ، فَإِذَا رَأَيْتُمْ ذَلِكَ فَاذْكُرُوا اللَّهَ
"Sesungguhnya matahari dan bulan itu adalah dua tanda kekuasaan Allah. Terjadinya gerhana matahari dan bulan itu bukanlah karena kematian atau kehidupan seeorang. Maka jika engkau melihatnya, berzikirlah kepada Allah" (HR. Bukhari dan Muslim)


Wallahu a’lam bish shawab. [Abu Nida]

5 comments:

  1. menurut saya biasa saja disebut sebagai bulan darah karena darah berwarna merah maka gerhana bulan seperti bulan darah (blood moon)

    ReplyDelete
  2. setuju, darah pun juga tidak selalu identik dengan yang negatif..
    waktu manusia lahir pun disertai darah di sekujur tubuhnya, bukan?
    jadi, apa salahnya disebut bulan yang berwana merah darah? dimana letak negatifnya?

    ReplyDelete
  3. Kalo di film hansel dan gretel, bulan darah meunjukkan waktu ritual para penyihir untuk mencapai kekekalan.. hahahahaha

    ReplyDelete
  4. @Asmadi dan Nabilah : Orang barat menganggap bulan merah itu sial ! . sedangkan kita umat Islam di haraamkan untuk menganggap itu sial atau yang di sebutin diatas tathayyur

    ReplyDelete
  5. bagaimana kalau kita menyebut "blood moon" tanpa mempunyai keyakinan seperti orang2 barat bahwa blood moon itu membawa sial. apakah itu juga dilarang?
    misal kita ngobrol dengan orang barat, mereka pahamnya istilah itu, lalu apakah kita juga harus menggunakan istilah lain (yang tidak mereka mengerti)? karena banyak juga orang barat yang menyebut istilah blood moon hanya ikut2an (tanpa meyakini bahwa itu pertanda buruk).

    ReplyDelete

Powered by Blogger.