Header Ads

Aksi Bela Islam

Tak Mau Penuhi Tuntutan Rakyat Palestina, Hamas Hajar Zionis Israel

Hamas dan bendera Palestina
Waktu 72 jam gencatan senjata telah habis, Jum’at (8/8) pukul 8 pagi, tanpa kesepakatan. Zionis Israel tidak mau memenuhi persyaratan yang diajukan Hamas untuk membuka blokade Gaza. Karenanya, Hamas memilih melanjutkan peperangan, meskipun Zionis menginginkan perpanjangan gencatan senjata tanpa syarat.

Abu Ubaidah, juru bicara Izzuddin Al Qassam menyatakan bahwa kebebasan Gaza dari blokade adalah hak asasi yang tidak perlu dirundingkan. Itu juga menjadi tuntutan rakyat Palestina yang akan diperjuangkan, sehingga Hamas takkan mau melanjutkan gencatan senjata tanpa dibukanya blokade Gaza dan dibebaskannya kota itu membangun pelabuhan yang memungkinkannya berhubungan dengan dunia internasional.

“Kami meyakini tuntutan kami tidak butuh perundingan karena ini terkait dengan hak asasi manusia yang dijamin undang-undang internasional. Kami juga memberikan tugas pada delegasi Palestina yang akan berunding di Kairo untuk tidak memperanjang masa gencatan senjata kecuali setelah disepakatinya tuntutan prinisip rakyat kami, terutama masalah pelabuhan. Apabila mereka memberikan hak-hak kami, maka kami tentu akan berunding kembali secara rinci untuk gencatan senjata berikutnya,” kata Abu Ubaidah dalam pidatonya yang disiarkan di televisi, Kamis (7/8).

“Kami siap melakukan pertempuran kembali dan kami telah memberikan pilihan sulit kepada Zionis. Baik itu terlibat dalam perang panjang dan melumpuhkan sejumlah kota besar di Zionis. Kami juga mampu memandulkan bandara internasional Ben Gorian selama beberapa bulan ke depan serta kehancuran ekonomi di mana-mana. Atau kami terlibat dalam perang besar-besaran yang menimbulkan banyak korban dan luka serta para tawanan. Kami juga bisa menjadikan tank-tank kebanggan Zionis merkava tak berkutik di hadapan internasional,” tambahnya seperti dikutip InfoPalestina.

Menyusul berakhirnya gencatan senjata, ribuan warga Gaza dilaporkan Aljazeera telah berpindah ke wilayah Gaza Timur untuk menghindari serangan Zionis Israel, Jum’at (8/8) pagi. Sementara itu, di Israel, pasca gencatan senjata telah terdengar raungan sirene di kota Ashkelon, sebagai tanda roket Gaza telah menghantam wilayah itu. [IK/bersamadakwah]

3 comments:

  1. allahuakbar hamas majulah wahai para mujahidin

    ReplyDelete
  2. Dibuka blokade dan aktifitas ekonomi warga itu hak yg tidak perlu di rundingkan lagi.

    ReplyDelete

Powered by Blogger.