Header Ads

Aksi Bela Islam

Allahu Akbar! Inilah 5 Temuan Umat Islam yang Mengubah Dunia

aljabar @bikhir.ma
Kita harus bangga sebagai kaum muslimin. Dunia ini maju karena adanya Islam. Kemunduran kaum Muslimin adalah cikal bakal meruginya dunia. Bahkan,dunia Barat yang kini maju sedemikian pesatnya, sebab utamanya adalah mempraktekan dan mengakomodasi penemuan-penemuan cendekiawan Muslim zaman dahulu.

Dan, mundurnya kaum muslimin bermula ketika mereka mulai mengagumi membabibuta, mengekor dan berkiblat kepada dunia Barat. Sebagai bukti kemajuan Islam karena kecemerlangan pemeluknya, berikut lima penemuan cendekiawan muslim yang berhasil mengubah dunia.

1. Kopi disebut oleh gereja Katolik sebagai 'minuman Muslim'

Jauh sebelum masyarakat Barat menjadi konsumen kopi paling setia, umat Islam di masa lalu lebih dulu menemukannya. Menurut cataran sejarah, sekitar tahun 1.400-an, kopi menjadi minuman populer di Jazirah Arab, utamanya Yaman.

Semasa kekalifahan Ustmaniyah, kopi menjadi komoditas andalan. Komoditas ini didatangkan secara langsung dari Yaman untuk dibawah ke seluruh wilayah Ustmaniyah. Kopi pun menyebar dari Kairo, Damaskus hingga Baghdad.

Di awal perkenalan kopi oleh warga Eropa, gereja Katolik menyebutnya sebagai minuman Muslim. Hingga pada akhirnya, kopi menjadi bagian dari era pencerahan Eropa. Pada masa itu, kopi menjadi teman para kalangan filsuf dan pemikir saat membahas masalah hak asasi, pemerintahan, dan demokrasi. Itulah sebabnya, kopi merupakan temuan paling penting di dunia Islam.

2. Aljabar yang diwajibkan pada ilmu matematika di dunia Barat

Cabang ilmu matematika ini merupakan temuan Muhammad bin Musa al-Khawarizmin (780-850). Dalam buku monumentalnya, al-Kitab al-Mukhtasar fi Hisab al-jabr wa-lMuqabala (The Compendious Book on Calculation by Completion and Balancing), ia membentuk prinsip-prinsip dasar persamaan aljabar. Nama buku itu sendiri mengandung kata "al-jabr", yang berarti "selesai".

Dalam buku itu, al-Khawarizmi menjelaskan cara menggunakan persamaan aljabar dengan variabel yang tidak diketahui untuk memecahkan masalah dunia nyata seperti perhitungan zakat dan pembagian warisan. Aspek unik dari alasannya mengembangkan aljabar adalah keinginan membuat perhitungan hukum Islam lebih mudah. Karena saat itu belum ada kalkulator dan komputer.

Di Barat, Aljabar lebih dikenal dengan Algoritma. Saat ini, Aljabar menjadi satu panduan wajib pada ilmu matematika di dunia Barat.

Kesuksesan para ilmuwan Muslim melahirkan temuan brilian tidak terlepas dari manajerial pendidikan yang dikembangkan pada masa itu. Komposisi antara ilmu pengetauan dan agama menjadi perpaduan yang indah dari fondasi peradaban Islam.

3. Masjid sebagai pusat perkembangan peradaban

Selain sebagai tempat umat Islam beribadah, masjid juga merupakan pusat pendidikan. Di masjid, para ulama mendidik generasi muda dengan ilmu agama. Kemudian, muncul pemikiran untuk menurunkan ilmu lain, yang selanjutnya dikenal sebagai madrasah.

Saat itu, madrasah merupakan bagian dari masjid. Belum terpisah atau menjadi lembaga formal seperti sekarang. Barulah pada tahun 859, Dinasti Fatimiyah di Maroko mengembangkan Madrasah al-Karaounine. Di madrasah itu, para pelajar mendapat ilmu pengetahuan yang dibarengi dengan imu agama. Mereka yang lulus dari madrasah akan diberikan ijaah.

Sejak itu, madrasah mulai menyebar ke seluruh wilayah berperadaban Islam. Lahir Universitas al-Azhar Kairo. Kemudian, kekalifahan Seljuk membangun madrasah di seluruh Timur Tengah. Konsep pendidikan ini kemudian diperkenalkan di Spanyol, yang kemudian segera menyebar cepat di Eropa. Sejak itu, pemberian gelar atau ijazah menjadi satu temuan lain dari dunia Islam yang kini dipakai dunia Barat.

4. Marching band yang ditemukan pada masa kejayaan Ustmaniyah

Marching band adalah bagian dari unit militer Janissary. Tujuan unit ini adalah menakuti musuh dengan menggebuk drum besar dan simbal. Dunia Barat baru mengenal teknik ini ketika Ustmaniyah dikalahkan Kekaisaran Austria-Hongaria di Wina.

5. Fotografi

Sebelum era 'selfie', dunia Islam melalui Ibn al-Haytham telah mengembangkan satu metode dibidang optik. Ia meneliti bagaimana kerja kamera lubang jarum, cikal bakal kamera modern. Dia menyadari bahwa semakin kecil lubang jarum (aperture), semakin tajam kualitas gambar, memberinya kemampuan untuk membangun kamera yang sangat akurat dan tajam saat mengambil foto. [Bahagia/ROL]

2 comments:

  1. Afwan, ads sedikit koreksi. Universitas tertua di Fez, Maroko itu didirikan pd masa dinasti Islam Murabitun kmudian dsempurnakan pd masa Banu Marid, bkan pd masa Dinasti Syiah Fatimiyah!

    ReplyDelete
  2. Hati2 klo ambil berita di republika min! Republika terindikasi Syiah, krn sering memuat berita2 ttg Iran..

    ReplyDelete

Powered by Blogger.