Header Ads

Aksi Bela Islam

Anggota DPR Ini Menjalankan Puasa Daud Selama 15 Tahun

popong otje djundjunan @tempo 
Di dalam kubangan lumpur, bisa jadi terselip mutiara yang amat berharga. Dalam sebuah komunitas yang terlanjur dicap buruk sekalipun, memungkinkan ditemukan permata yang amat bermakna. Begitulah tabiat kehidupan.

Di dalam kebaikan seseorang, komunitas, partai atau lembaga apa pun, pasti ada keburukannya, seberapapun kadarnya. Sebaliknya, di dalam keburukannya, terdapat kebaikan yang mungkin tak terlihat atau tenggelam lantaran keburukan yang massif itu.

Adalah sosok anggota DPR RI periode 2014-2019. Sosokya tercatat sebagai anggota tertua dengan usia 76 tahun. Genapnya, usia itu disandangnya pada bulan Desember mendatang.

Wanita yang piawai berbahasa sunda ini masih terlihat bugar ketika keluar ruangan selepas memimpin ratusan anggota dewan saat sidang paripurna Rabu (2/10) lalu. Terlihat murah senyum, anggota dewan yang terpilih dari Partai Beringin ini masih menyempatkan waktu untuk menjawab sebagian besar pertanyaan wartawan yang menemuinya di luar gedung.

Menjabat anggota DPR selama lima periode, Popong Otje Djundjunan masih terlihat gesit dengan sanggul yang terlihat rapi. Menjawab serbuan pertanyaan wartawan, ia dengan leluasa menceritakan kiat awet muda yang telah dijalaninya selama 15 tahun.

"Saya sudah 15 tahun melaksanakan shaum Daud, puasa Nabi Daud. Puasanya setiap hari, selang-seling. Misal, Senin puasa, Selasa tidak puasa," ujarnya sebagaimana diberitakan Tribunnews.

Wanita beranak 4 dengan 8 cucu ini menceritakan salah satu manfaat yang didapatnya dari berpuasa daud itu, “Alhamdulillah saya tidak ada penyakit apa pun.”

Selain rutin menjalankan puasa sunnah yang disampaikan oleh Rasulullah Saw sebagai puasa terbaik itu, sosok penyuka sayur dan lalap ini juga mengupayakan menjalani hidup dengan ikhlas dan ridha dengan segala ketentuan Allah Swt yang ia terima.

Ia juga memberi nasehat, agar senantiasa sehat dan jarang sakit, seseorang haruslah makan secara seimbang dan bergizi. "Makan itu harus makanan yang seimbang, ada susu dan gizi. Itu setiap hari harus dilakukan secara seimbang," tutur wanita kelahiran 30 Desember 1938 ini.

Kiat lain yang senantiasa dijalankannya adalah langsung tidur ketika mengantuk. “Kalau saya ngantuk, yah tidur. Kalau tidak, bisa sakit besoknya,” pungkasnya menerangkan. [bahagia/berbagai sumber]

35 comments:

  1. sudah puasa nabi daud tapi kok nggak pakai jilbab :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ya.. masih mending to? Dari pada nggak puasa dan nggak berjilbab.. :)

      Delete
    2. Bukannya jilbab boleh di lepas kalo si wanita sudah ber umur dan sudah tidak ada 'hasrat' terhadap lawan jenisnya...

      Delete
    3. istri anda berjilbab..bisa ga puasa nabi daud

      Delete
    4. Perempuan yg udah tua ga apa2 bro ga pake jilbab, yg penting masih pakaian sopan.

      Dan perempuan-perempuan tua yang telah terhenti (dari haid dan mengandung) yang tiada ingin kawin (lagi), mereka tidak berdosa jika menanggalkan pakaian mereka dengan tidak (bermaksud) menampakkan perhiasan. Namun begitu, berlaku sopan itu lebih baik bagi mereka. Dan Alloh Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui. (QS. an-Nur [24]: 60)

      Delete
    5. sudah jelas wanita itu diwajibkan berjilbab, bukan diwajibkan puasa sunnah seperti puasa daud!!!

      Delete
  2. ibu ini ikut nabi daud semuanya, termasuk jilbab juga ikut nabi daud

    ReplyDelete
  3. Heran....kita kok ngeliatnya yg jeleeeee....k aja
    Jangan2 hati kita yang udah busuk
    Semoga Allah menyembuhkan hati2 kita
    Aamii...n

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tapi ibu ini mementingkan yg sunnah dari yg wajib, wallahualam..

      Delete
    2. Apakah anda tahu jika sdh memasuki menopouse maka Allah mencabut perintah wajib berhijab nya? Alangkah lebih baik nya jika kita menjawab dgn ilmu agar tak menjadi fitnah untuk saudara muslim kita :)

      Delete
  4. Setiap orang punya amalnya disisi Allah, kita bukan nabi ataupun sahabat, coba deh cek diri sendiri.............
    Belum tentu kita mampu mimpin rapat ......... apalagi sampai jam 4pagi.....

    ReplyDelete
  5. bersikap lah lebih bijak ....doakan semoga nntinya bisa berhijab .... kelebihan beliau mungkin g ada dalam diri kita ..tapi kelebihan kita apa g tahukan .. buat motivasi aja ...g ush gampang berburuk sangka .....

    ReplyDelete
  6. Seorang wanita yg tdk ada lagi hasrat dr lawan jenisnya sah2 saja membuka jilbab. Tapi bukab seluruh aurat ya.

    ReplyDelete
  7. Nobody's perfect!
    Kita ambil sisi positifnya saja dr beliau sbg pelajaran

    ReplyDelete
  8. ya itu udah bagus tapi seandainya pakai jilbab tentu lebihbagus lagi doain aja mudah mudahan akhirnya pakai jilbab juga

    ReplyDelete
  9. ha ha ha,,,luar biasa deh koment2 nya,yuk mari kita urus diri sendiri dulu baru orang lain...Oce all my friends.

    ReplyDelete
  10. Komentarnya lucu lucu. .

    ReplyDelete
  11. ibu popong.... bgmn bisa kita tiru yg baik....

    ReplyDelete
  12. 15 tahun lalu mngkin dia pake jilbab kali... ^_^

    ReplyDelete
  13. Sebagai anak muda, saya aja masih males”an puasa sunah, masha Allah ibu ini sungguh gigih. Semoga dapat menjalankan amanah dengan baik dan tetap berada dalam kejujuran. Tidak usah peduli dengan orang” yg hanya bs mengkritik tp tidak berusaha mengerti apa yg anda alami dalam hidup ini. We live, pray, work and die solely for Allah SWT. Dari seorang yg tidak merasa lebih baik daripada anda walaupun saya berhijab.

    ReplyDelete
  14. Lht kebaikan n hikmahnya dong.. mmg surga ada d tangan mu, bab salah, bnr, baik n tdk qt gak perlu pusing. Jgn ngurusin Raport orang tetangga. Urus saja raport msng2..haghag..

    ReplyDelete
  15. Apa apaan nih, dari tadi ngeributin jilbab jilbab.. org jilbab jahat juga banyak, orang ga jilbab lebih baik juga banyak.. ga usah memandang org dr jilbab ga jilbabnya deh, keliatan sempit bgt pikiran kalian. Kita lihat dari keseluruhann yg dia hasilkan dong. Udah berasa paling betul aja ngatur2 dia segala.

    ReplyDelete
  16. Yang jelas, dalam usia 74 tahun Ibu Popong luar biasa. Selain ketangguhan fisiknya, wanita ini bisa menjadi teladan bagi kita karena penuh optimistik. Jika Anda yang diberi tanggung jawab seperti Ibu Popong, belum tentu sanggup.
    Ingat, anggota dewan sekarang itu kritis-kritis dan banyak maunya. Kadang banyak juga yang tidak punya etika. Ini politik semua. Karena itu yang gak suka sama Ibu Popong, silakan minggir!

    ReplyDelete
  17. Dahulukan yg wajib! Baru yg sunnah, kaidahnya memang bgt

    ReplyDelete
  18. Baik sekali bu, saya yg memakai jilbab jadi merasa termotivasi untuk melakukan yg sunnah juga. Hidup itu kan proses pembelajaran. Belajar itu bisa darimanapun, siapapun, kapanpu.. semoga ibu juga diberi kemudahan untuk berjilbab. Kita sama2 belajar bu.. insyaAllah saling mendo'akan

    ReplyDelete
  19. luar biasa bisa puasa daud, itulah kelebihan Ibu Popong. terus kelebihan kita apa ?
    mari melihat kebaikan & kelebihan orang & tidak lupa melihat kekurangan kita sendiri.

    ReplyDelete
  20. Puasa daud 15 tahun..gak pakai jilbab jg 15 tahun...sama aja gak ada manfaatnya...tahukah kamu orang berpuasa dilarang berbuat dosa....sedangkan kamu tidak berkerudung...apakah hukumnya wanita tidak berkerudung( haram) kalo haram berarti puasanya tidak sah...allahuaklam.

    ReplyDelete
  21. yaelah udah nini2 gitu masih dipermasalahkan jilbabnya ... liat aja positifnya oi

    ReplyDelete
  22. Yang pasti ceu popong itu orang hebat ..... semoga diberkahi dan di rahmati hidupnya oleh Alloh Swt ...

    ReplyDelete
  23. Sebaiknya ibu popong memakai jilbab utk melengkapi kebaikan yg udah di lakukannya.

    ReplyDelete
  24. Yg idiot tuh yg cari2 kekurangan org lain... seolah kt lbh baik...

    ReplyDelete
  25. Jaman kaya gini masih ngurusin atribut mulu. Ngejalanin yg beliau kerjakan aja belum tentu sanggup. Bercermin dulu gih.

    ReplyDelete
  26. lyt dri kita dulu dah baik pa gk,,jgn pinter mngkritik aza

    ReplyDelete
  27. Woiii pada baca kagak kalau beliau suka makan sayur dan puasa itu untuk KESEHATAN maamfaat yg dia dapat. Urusan berpahala atau tidak itu hablum minnallah...urusan dia dengan Tuhannya..tidak ada seorangpun yg bisa menilainya. Manusia hanya bisa menilai hanya dengan apa yg dilihat, dengar dan rasa...diluar itu hanya Allah yg menilainya...

    ReplyDelete
  28. Setiap pribadi muslim punya kemampuan menonjol pada bidang2 kesunnahan berbeda2 ada yng rajin menuntut n mengajarkan ilmu, kuat dalam mengekang nafsu, kuat berpuasa, shalat, mengaji dll..!!!

    tpe semua amalan kesunnaha itu tidak lebih di dahulukan dari yg wajib, serta dngn rasa ikhlas tantpa mempublikasi-mempublikasikannya pd orang lain apalagi media...!!!

    dan jga kesunnahn tersebut semestinya merupakan cermin secra keseluruhan bagai mana sikap, perkataan, pakaian, seorang muslim sejati dengan pengethuan cukup...!!!

    ReplyDelete

Powered by Blogger.