Berpegang pada Islam Sunni, Malaysia Tolak Ide Liberal Ulil

Ulil Absar Abdalla
Kendati mendapat sorotan dunia internasional, Malaysia tetap meyakini bahwa keputusan memboikot Ulil Absar Abdalla sudah tepat. Menteri Urusan Agama Datuk Seri Dr Jamil Khir Baharom menjelaskan, negaranya tidak mengekang kebebasan menyuarakan pendapat. Namun, Ulil mencoba untuk menggoyang Muslim Malaysia, yang menganut ajaran Sunni untuk diganti dengan ide Islam liberal.

"Di sini, di Malaysia, kita berpegang pada ajaran Sunni. (Kemudian) yang lain datang, dan membatasi kami dari ajaran Sunni. Satu orang tidak bisa datang untuk menghalangi iman seluruh pemerintah," kata Jamil Khir kepada wartawan, dilansir dari the Malay Mail Online.

Dia mengatakan bahwa, bahkan di Indonesia, otoritas berwenang telah menghentikan penyebaran ide-ide Ulil. Karena itu, ia menekankan, Malaysia juga harus melakukan hal yang sama.

"Jakim dan Jawi telah diperintahkan agar dia tidak diperbolehkan masuk," katanya, mengacu pemegang otoritas yang menangani kajian Islam di Malaysia, seperti dikutip ROL, Kamis (16/10).

Sebelumnya, Ulil mengecam tindakan pemerintah Malaysia yang dianggapnya tidak memberi ruang kebebasan berekspresi. "Saya sedih pelarangan ini terjadi pada waktu Ketika masyarakat Muslim membutuhkan dialog yang lebih untuk membendung radikalisme di tengah mereka."

Ulil dilarang pemerintah Malaysia untuk menghadiri sebuah diskusi di Kuala Lumpur. Rencananya, Ulil akan menjadi pemateri bertajuk 'Tentangan Fundamentalisme Agama di Abad Ini' yang bakal dihelat di Bukit Damansara pada Sabtu (18/10). Nama Ulil masuk dalam daftar hitam imigrasi Malaysia. [ROL/bersamadakwah]
Powered by Blogger.