Header Ads

Aksi Bela Islam

Taufiq Ismail: Bukan Indonesia Hebat yang Didapat, tapi Indonesia Laknat

Joko Widodo @Antaranews 

Senin (20/10/2014) Joko Widodo resmi dilantik sebagai Presiden Republik Indonesia ke 7 dan Jusuf Kalla sebagai Wakil Presiden Republik Indonesia ke 12. Menyambut gelaran tersebut, panitia yang menyebut dirinya dengan panitia Syukuran Nasional menyelenggarakan konser bertajuk Salam 3 Jari yang merupakan kelanjutan dari Konser Salam 2 Jari ketika kampanye capres-cawapres ini.

Persis seharian itu, seluruh media di negeri ini, cetak maupun online sekata dalam memberitakan gelaran akbar ini. Mulai dari memberitakan menu sarapan Presiden baru, hingga berakhir di malam harinya.

Sayangnya, keprihatinan ini kembali menguak ketika konser yang digelar mendekati akhir. Dilaporkan oleh Republika Online, acara ini berubah menjadi semacam dugem selepas penampilan musisi asal Inggris, Arkarna.

Hal ini seperti sejalan dengan puisi yang digubah oleh Taufiq Ismail, "Bukan Indonesia Hebat yang didapat, tapi Indonesia Laknat."

Masih dari pantauan Republika, selepas konser, beberapa pesertanya pun melakukan 'pesta' miras yang dilakukan di sekitaran Stasiun Gambir. Mereka yang masih usia remaja dilaporkan mengisap rokok dan meminum minuman keras.

Gelaran pesta yang digelar seharian dengan banyak agenda ini memang diapresiasai oleh banyak kalangan. Namun, sebagai wujud kemajemukan itu sendiri, tak sedikit pula yang mempertanyakannya.

Apalagi pesta ini digelar ketika di belahan Indonesia lain masih banyak terjadi bencana, bahkan dalam waktu yang sama di Sinabung terjadi 38 kali gempa, di sekitaran Banten masih ada yang memakan nasi aking, dan banyak daerah yang harus menerima pemadaman listrik bergilir sehingga mengganggu aktivitas mereka.

Dalam kaca mata keindonesiaan sendiri, presiden-presiden sebelumnya langsung menyusul pelantikan dengan kerja. Bahkan, jika melihat yang dilakukan oleh pendahulu umat Islam ini, mereka yang dilantik selalu menangis, mengucap kalimat tarji' dan aktivitas positif lainnya. [bahagia/rol/berbagai seumber]

84 comments:

  1. Semoga Allah SWT tidak melaknat Indonesia, ampuni kami ya Rabb ketika kami berbuat salah, segera tunjukkan jalan kebenaran pada kami, Amiin Ya robbal Alamin

    ReplyDelete
  2. lawan opini media, media yang buruk menjadi baik
    yang baik disamarkan menjadi abu abu

    ReplyDelete
  3. Memang dalam setiap peristiwa ada yg suka dan ada yg tidak suka, dan pasti ada saja yg memanfaatkan pesta rakyat utk pribadi....jd pls Pak JKW dan JK disupport utk Indonesia yang lebih baik....

    ReplyDelete
    Replies
    1. suka tidak suka harus lihat alasannya,, kalau alasannya tepat kenapa disalahkan bagi yang tidak suka.. lagian alasannya tepat,, tidak sepatutnya sykuran seperti itu,, namanya syukuran iitu harus khusuk + khitmat bukan pesta pora seperti itu.. Naudzubillahimindzalik,, Astaghfirulloh

      Delete
    2. pesta rakyat mana yang dimaksud?? ingat pendukung jokowi konon katanya cuma 52%.. itu bukan pesta rakyat.. tapi pesta pendukung jokowi..

      Delete
    3. selamat menikmati aj untuk kedepanya salam gigit jari

      Delete
    4. mulut asal cocot aja lo orang ga pake otak

      Delete
    5. Lagian situs/media begini dibaca, isi nya suuzon dan fitnah, visit aja udah dosa apalagi baca, astaghfirullah !!!

      Delete
    6. Ad yg ngmongin dosa..tp dia sndiri ngelakuin..ngmgin visit dosa..tp dia mlah bwt coment

      Delete
    7. Mari kita doakan agar pemimpin kita mendapat hidayah, ..kita kritisi jika arah kepemimpinannya salah, dan kita dukung jika berpihak pada kemaslahatan ummat, bagi pendukung presiden..saya pesan : jangan jadikan jadikan jokowi seperti nabi, bagi yg berseberangan, jangan anggap jokowi seperti fir aun,.. mari kita proporsional.

      Delete
    8. Kalau tujuan jokowi menjadi presiden untuk kebaikan bangsa , negara,islam maka betikan kekuatan untuk menjalankannya , tapi kalau untuk merusak bangsa ,islam ...maka hancurkan sehancur-hancurnya...amiin

      Delete
  4. Hati2 yg ada disekitar jkw mrk itu siapa

    ReplyDelete
  5. Laknat itu jika mengakui suci dan kyai tapi Koruptor ...

    ReplyDelete
    Replies
    1. kayak partai keadilan sapi ya pak
      yang mantan ketuanya ngehek sama lonte namanya sharani

      amanah banget tuh, Masya'Allah

      Delete
    2. anda nggak tahu masalah sebenarnya aja udah finah orang, coba tunjuukan mana berita LHI main sama maharani???? Semoga azab pedih menimpa anda

      Delete
    3. @Anonim (21 Oktober 2014 10.58) mulut yang munafik dan fasik, semoga mulutmu segera diadzab (aamiin)

      Delete
  6. Klu di lht dr fenomenanya jokowi jd presiden.. orang nyabaik.jujur dan pekerja keras.. klu smp msh ad yg dendam iri dengki.. sdh pst lah jokowi itu seorang malaikat yg dr pda Tuhan. Iri dengki dendam asalnya dr iblis.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Anda waras? Orang kyak gitu disamain kyak malaikat!

      Delete
    2. Kecintaan anda telah membutakan realita, disanjung selalu baik liat 5 thun kedepan apakah sehebat spt yg diidolakan

      Delete
    3. yg iri dengki tuh nggak waras

      Delete
    4. Suuzon itu ndak baik, mari kita kembali bercermin kepada diri masing2, wasalam.

      Delete
  7. Jika sdh tau Pesta jangan namakan "Syukuran" itu tdk ada dalam kamus Islam jika syukuran demikian.

    ReplyDelete
  8. Gini aja klo anda bisa membuat indonesia hebat, anda calonkan diri aja sebagai president, apakah anda akan terpilih?
    Ngak perlu lah sakit hati sampai bilang indonesia laknat.

    ReplyDelete
  9. Eh mas bro mbk broo kemaren ada liat gk siaran langsung pidato perdana presiden jokowi apakah beliau mengucapkan salam pada kalimat pembuka pidato nya?(assalammu'alaikum wr.wb)
    Trus klimat penutup pidato nya beliau juga tidak menutuip nya dg wassalam....gimana neh tanggapanya untuk bapak presiden kita yg baru ini

    ReplyDelete
    Replies
    1. ya tentu adalah bro beliau kan muslim, berfikir positiflah bro...
      silahkan lihat pidato perdana disini http://www.youtube.com/watch?v=DU0kOS0mKXY

      Delete
    2. dari video agan diatas sih ada ^^ jgn mencari" kesalahan bro, cukup berkaca saja,

      Delete
    3. Wakakakakkaa... cri2 kslahan org ketauann.. tidak usah membicarakan org lain.. berkacalah pada diri sndri apa sudah benar.. yg plg suka bkin dosa itu mulut.. jdi di jaga baik2 mulutnya

      Delete
  10. wajar lah. ngga perlu di GEDE2in. Ayo pikir ke depan !!!

    ReplyDelete
  11. Kalo anda yg pimpin pasti jadinya Indonesia melarat atau sekarat :) keliatan bisanya cm ngmng, emang situ sendiri bikin apa buat sinabung dan banten?

    ReplyDelete
  12. Namanya juga pesta yg gak suka yah pasti bilang aneh2 tp cobaklah yg bilang begit begini itu ngaca. Mungkin gak bagus buat dia tp bagus buat orng lain ya sudah gak usah di masalahin namanya jg orang bknyk pikirannya lain2 gak bisa sm. Itu lah manusia yg hidup di dunia

    ReplyDelete
  13. Yg nulis artikel ini pasti pendukungnya calon yg kalah yah? gni aja yah, ga usah buat cerita2 buruk tentang pak jokowi,,ingat pak jokowi itu udah jd presiden,,,bisa2 kalo anda kedapatan bisa dituntut atas pencemaran nama baik. Lagian udah lah, mari qt berpikir bersama2 ke depan buat indonesia lebih baik, gak usah saling menjatuhkan satu sama lain.

    ReplyDelete
  14. Klo anda beragama, y monggo bls'y yg sopan ..
    Suka tidak suka anda hrus menerima'y klo beliau adlh presiden kita yg skrng..
    Anda mau berkoar atw menjelekan jokowi pun ga akn mmpengaruhi pra pendukung'y.
    Trims

    ReplyDelete
  15. "kebodohan yang bertahta" untuk si penulis artikel :v

    ReplyDelete
  16. sakitnya tuh di sini para pendukung om wowo....... bagi kalian pasti semua salah apapun yang di lakukan jokowi....... miris buat penulis artikel

    ReplyDelete
  17. Opini sesat. cara munaf*ck. apa di lingkungan anda sdh bersih, tdk ada remaja yg merokok dan mabuk2an. jgn koreksi orang lain klo diri anda sendiri blm dikoreksi

    ReplyDelete
  18. Bagaikan melihat seekor gajah, yang anda lihat hanya bagian duburnya saja.
    Lihatlah sesuatu itu secara keseluruhan.

    ReplyDelete
  19. salam gigit jari pembukan dan penutupan pidatonya

    ReplyDelete
  20. Dalam setiap hajatan apapun tidak dapat dijamin berjalan lancar 100 % sebab itu tergantung sudut pandang masing-masing. apalagi di pihak yang kontra sudah pasti menonjolkan sudut negatifnya. Ingat sewaktu Indonesia dipimpin Presiden Gusdur Yang notebene Kyai Besar dan dilahirkan turun temurun dari keluarga Kyai atau Ulama yang di hormati masih saja banyak yang kontra bahkan menghina dari segi sudut yang berbeda.tetapi itulah kehidupan yang tidak dapat menyenangkan semua pihak walau sehebat apapun,,

    ReplyDelete
  21. Ya ela mas bro, mbak bro. Daripada sibuk mikirin 'indonesia laknat' kenapa gak ikut bantu aja sih biar jadi indonesia hebat.
    Inget! Ucapan itu doa lho....

    ReplyDelete
  22. yang diatas sudah hidup damai dan tentram ...eehhh ehh ini malah yang dibawah gontok2an malu ah kayak anak kucing yang kelaparan atau anak kucing yang mau ketoilet karena lagi sakit perut ...... lau leh saran .... mari kita semua berdoa...agar Negara ini nantinya bisa menjadi lebih baik di kepemimpinan bapak jokowi...semoga allah memperkenankannya,,amiiinnn.......dan ingat satu hal..Prsiden juga manusia jadi disana sini pasti ada kekurangan dan kelebihannya...... Merdeka...HoooRaaasssss......Indonesia KU...

    ReplyDelete
  23. Yaelah bro, akuin aja kalo emang itu agenda mubadzir..
    Ngotot amat nyalahin pendukung om wowo ga legowo. Gw pendukung om wiwi ampe malu..

    ReplyDelete
  24. apa yang bisa anda perbuat dengan hal hal yangg tidak anda sukaii..? paliang cm bs ngomong aja...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sudahlah, jadi sebetulnya yg malah banyak bicara itu siapa? berhenti dan hindari banyak berdebat. mari kita banyak2 berdoa untuk indonesia dan pemimpin kita. less talk and do more untuk indonesia hebat.

      Delete
    2. sebenarnya yg ketik2 dsini tuh.. warga negara indonesia asli bukan sih.. kalo merasa warga negara indonesia 100%.. pastinya selalu mendoakan indonesia menjadi negara yg hebat.. saling mendukung.. saling berfikir dan bertindak positif.. siapapun presiden nya.. doakan indonesia menjadi negara yg hebat.. nyanyikan selalu..satu nusa satu bangsa.. ok mbakbro dan masbro..

      Delete
  25. lebih tepat disebut acra pesta -- sedih melihatnya bahkan beberapa teman dekat ikut merayakannya disaat masih banyak yg menderita bahkan hanya unuk sesuap nasi mereka harus mengais sedemikian rupa... tak pantas rasanya ada acara seperti ini

    ReplyDelete
  26. yang dilakukan Umar Bin Khattab ketika di angkat menjadi pemimpin itu menangis, ber istighfar bukan syukuran/pesta karena betapa beratnya beban yang akan di pikul seorang pemimpin.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Benar sekali itu....
      Tp mungkin jaman nya telah brubah x brow , jd brubah semuanya dech.

      Delete
    2. Malu aja liat presiden indonesia lari2 di panggung pake salam metal,,,maluuuuu tutup muka, apa kata dunia coba....

      Delete
    3. maklum om zaman dah berubah,bukannya makin maju malah makin mundur,bginilah presiden bikinan ,hasil camppur tangan luar negri,freeport mao di bebasin,lama2 indonesia jg di gadein

      Delete
    4. Bagus donk punya pemimpin bukan cuma bisa duduk dibelakang meja, tapi ikutan juga mendukung rakyatnya yang sedang gembira

      Delete
  27. Sudahlah....
    Toh semua telah terjadi mau gimna lg....

    ReplyDelete
  28. Gusryan Eka Cipta21 October 2014 at 18:05

    gimana ga jadi indonesia laknat, orang indonesianya sendiri udah ngedoain kaya gitu....

    itu emg acara yg mubazir, tpi bukankah kita sendiri juga sangat sering melakukan hal2 yg mubazir??

    dripada sibuk ngehujat orng lain, mendingan introspeksi diri sendiri dulu....

    kehancuran negara ini bukan ada di tangan pemimpinnya, tapi ada di tangan kita semua....

    saya bukan pendukung mereka berdua... saya hanya seorang muslim asal indonesia yg masih penuh salah dan dosa...

    ReplyDelete
  29. saya senang ketika ada orang yang berpikir kritis, sip buat Penulis!! :)

    1. kalau ada yang tidak setuju dengan artikel ini ya silahkan, sejauh itulah pemahaman Anda terkait masalah ini. Ketika media atau referensi yang Anda baca berlawanan dengan ini, ya wajar kalau Anda tidak setuju. Berhubung yang saya baca n saya lebih sreg yang ini ya saya setuju aja dengan Penulis artikel.

    2. untuk apa kita menghujat orang lain? tidak ada gunanya kan? ya. Tapi saya yakin niat penulis bukanlah menghujat, namun saya yakin penulis ingin mengingatkan kembali pada kita tentang hal2 sepele yang mungkin mulai terlupakan.

    3. Kehancuran negara itu juga karena pemimpinnya. Dialah "figur". Kalau pendukungnya saja sudah 50% dari NKRI, kalau figurnya baik ya 50% itu insyaAllah ikut baik. Yang 50% sisanya insyaAllah bisa ikutan juga. Tapi bagaimana bila figurnya memberikan contoh yg kurang tepat? 50% akan kurang tepat juga lho, kecuali ada diantara mereka yg KRITIS :)

    4. ngomong2 soal mubadzir, memang sih kita sendiri pastilah sering mubadzir, tapi kalau yg mubadzir itu lho figur publik yang punya pendukung segitu banyaknya, sekali lagi apakah itu tidak memberikan efek yg mengena sekali??

    Jangan sungkan, jangan canggung, jangan menutup diri dari artikel2 semacam ini. apakah ini artikel mengadu domba? tidak kan? kalian bukan domba lho. Kalau media lain mempengaruhi pemikiran kita dengan hal A, maka penulis juga berhak memperngaruhi kita dengan hal B.

    ReplyDelete
  30. Astaghfirullah, moga yang dikatakan KH Fahmi Basya tetap benar adanya, bahwa Indonesia adalah negeri yang di berkahi. semoga sekalipun dipimpin oleh orang yang bukan ahlinya bahkan di awali dengan kemaksiatan tetap Allah lindungi negeri ini.
    Wallahua'lam

    ReplyDelete
  31. Rakyat memberi dukungan moral politik agar pelantikan Jokowi-JK pada 20 Oktober itu bisa berjalan lancar dan juga sekaligus pemerintahannya bisa berhasil meningkatkan kesejahteraan seluruh warga bangsa ini.
    bukan acara dugem masal dan mabok masal !

    ReplyDelete
  32. Udah tau jokowi itu Illuminati... Kok masih ada aja yg milih haduuuh...

    ReplyDelete
  33. hmmm...orang2 lagi pd ngeributin apa ya! nasi sudah mnjadi bubur,kl gak enak buang saja,atau campakkan...!

    ReplyDelete
  34. namanya juga "PESTA RAKYAT"....... yah begitulah rakyat kita klo berpesta..... kok pak jokowi yg di maki2?.... sudahlah....5 tahun ini kita saksikan aja dulu... percuma buang2 energi...nambah dosa tu...

    ReplyDelete
  35. ini pendukung jkw bener2 panas dengerinnya. wakakakakkaka itu di atas banyak banget pendukungnya. kalo saya sih hanya berdoa semoga orang indonesia tidak hanya memikirkan urusan perut kebawah,. urusin masalah perut keatas. jangan mudah di profokasi selalu bertanya pada yang di atas.

    ReplyDelete
  36. jangan berharap indonesia akan makmur jar sidin !

    ReplyDelete
  37. Ini wedus yg kasih oponi.. liat saja prabowo aja sudah baikan kok kalian pendukung mash sakit hati... bego banget ini yg bikin opini

    ReplyDelete
  38. Bro bro ko masih ada yg ngaitin sama illuminati sih...
    Sebenernya tau ga illuminati tu apaan...
    Tu kelompok ilmuan yg ga pernah ngurusin agama...
    Dlu sempet hilang gara gara bongkar masalah agama non is
    Sampe anggotanya di buru ma orang2 non is...
    Lha ko sekarang jokowi disambungin ma illuminati...
    Hadeh...

    ReplyDelete
  39. sibuk amat si pada koment,biarkan dia kerja dlu,klo ga beres tinggal lo lengserkan aj, ini negara demokrasi coy, dia udah terpilih yg kita bisa cuma nunggu hasil kerja ny. gw pendukung prabowo tp gw terima prabowo kalah pemilu maren. jgn kaya anjing yg bisa gonggong doang. 3 tahun kurang puas silakan kalian rame2 demo lengserkan beliau.

    ReplyDelete
  40. semoga Indonesiaku lebih baik lagi. Amiin

    ReplyDelete
  41. Kita lihat saja 5 tahun ke depan pasti Indonesia hancur karena banyak orang2 oposisi yang ingin menjatuhkan jokowi, dan tidak mau bersama2 membangun bangsa. Tetapi malah merusak sistem yang dibuat oleh jokowi krn hanya ingin membuktikan kalau indonesia akan hancur jika pemimpinnya beliau. Dan akhirnya, kepuasan bagi pihak kontra Jokowi JK

    ReplyDelete
    Replies
    1. saya sependapat dengan anda

      Delete
  42. Dasar kalian PASUKAN SAKIT HATI. ISINYA FITNAH SAJA

    ReplyDelete
  43. Beda pendapat boleh, tapi jgnlah sampai bermusuhan. Lihatlah negara lain yg porak-poranda karena permusuhan, apakah kita tak bersyukur ? Kebenaran haruslah diiringi kesantunan.

    ReplyDelete
  44. Selalu saja... saat siberikan sebuah fakta nyata... pastilah dibilang provokator.. fitnah.. adu domba... barisan sakit hati... jd istilah2 di atas sdh bergeser maknanya... miris...

    ReplyDelete
  45. Menjadi lebih baik itu tidak bisa serta merta, tetapi harus mengelupas pola pikir yang sudah mendarah daging.
    Pengelupasannya pun akan sangat - sangat sakit, maka dari itu menjadi lebih baik itu perlu kesadaran.
    Bila pemimpin ingin mengelupas keburukan yang sudah mendarah daging, dan rakyatnya menderita karena dikelupas lalu memberontak, buat apa ada pikiran menjadi lebih baik?

    bersamadakwah, seharusnya media yang memberikan nilai-nilai postif yang mampu meminimalisir rasa sakit pengelupasan itu.

    ReplyDelete
  46. Pesta itu adalah pesta rakyat. Bukan pesta pemimpinnya

    ReplyDelete
    Replies
    1. betul, itu pesta rakyat jokowi dan pdip..

      Delete
    2. salah sendiri pendukung prabowo ga ikut..gitu aja kok repot

      Delete
  47. gerombolan KIH sudah berperan sebagai Tiran pembentuk opini. Jika ada opini berbeda, mereka langsung ngamuk kayak banteng ketusuk tombak. Domba-domba mabuk ini bahkan banyak yang sok mendukung kenaikan BBM,. Padahal gaji bulanan aja dah pas-pasan, internet juga paling banter di kantor ato pake gms paket 50 ribu sebulan, hahaha...

    ReplyDelete
  48. Fitnah tiada henti...semoga mereka diampuni dosa-dosanya.

    ReplyDelete
  49. Berita HOAX woooiii. Coba lo googling kondom bekas. Itu foto kondom bekas di atas terpampang nyata. Nambah2 dosa aja lo, pake segala istighfar

    Cari saja di google kata kunci kondom bekas, ada foto itu postingan tahun 2012

    http://infoapajah.blogspot.com/2012/11/miris-perilaku-mesum-marak-di-wonogiri.html

    http://ruanghati.com/2012/03/07/sesama-anggota-dewan-ribut-perkara-kondom-di-gedung-dpr/

    ReplyDelete
  50. Kalo yang menyangkut ini pasti panjang komentarnya, sudahlah jangan berdebat kita serahkan semua kepada Allah SWT. Jika memang baik akan kelihatan baik begitupun sebaliknya. Sesama manusia hendaklah saling menghormati dan menghargai jangan berdebat seperti ini malah akan menciptakan permusuhan. Semua di dunia ini fana tidak akan hidup selamanya jadi masing2 kita memperbaiki diri dan melakukan sll kebaikan. Semoga Allah SWT sll membimbing kita ke jalan yang benar.

    ReplyDelete
  51. kenapa harus berdebat di sini ...
    apakah dengan debat di website ini orang yang kalian debatkan akan tahu / mendengar?

    ReplyDelete
  52. Moga Allah berikan bapak presiden hidayah agar menjalankan amanah kepemimpinan sesuai dengan kehendak-Nya

    ReplyDelete
  53. BERARTI TERLIHAT JELAS SEPERTI APA PARA PENDUKUNG JKW

    ReplyDelete
  54. kita tunggu dan melihat bagaimana president ini nantinya.....apakah janji2 akan di tepati...? atau indon malah hancur di kuasai orang asing dan cina

    ReplyDelete
  55. Tulisan ini sangat baik sebagai bahan untuk introspeksi. Bukan masalah siapa pendukung siapa, tapi kalo faktanya memang demikian layak untuk direnungkan.
    Saat korban sinabung kelaparan, warga NTT kehausan, menatap hura" itu ingin rasanya menangisi kemanusiaan kita yg semakin tipis

    ReplyDelete
  56. ribuan pendukung jokowi tidak solat? maghrib yang waktunya sempit ga dipedulikan malah lebih rela berjejalan tunggu2 idolanya? dapat apa bung...? bu? jokowi ngingetin tuh apa udah pada solat???? mau perubahan mental. akhlak, kok banyak yang gampangin solatnya???

    ReplyDelete

Powered by Blogger.