Header Ads

Begini Ngerinya Jodoh yang Diambil dengan Jalan Pacaran!






Allah Ta'ala lebih mengetahui siapa jodoh seseorang di dunia ini. Allah telah menjamin jodoh terbaik untuk hamba-hamba-Nya. Tidak akan ada yang tertukar. Semuanya rapi dalam catatan Lauhul Mahfuzh.


Karenanya, nikmatnya jodoh tergantung bagaimana Allah Ta'ala memberikannya kepada seorang hamba. Dan pemberian Allah Ta'ala sangat terkait erat dengan bagaimana cara kita mengupayakannya.

Siapa yang mengusahakan jodoh dengan berharap ridha Allah Ta'ala, Dia akan mengulurkannya dengan kasih sayang-Nya yang agung. Dia akan mengulurkannya dengan lembut. Begitu pula ketika mempersilakan kepada kita untuk mengambilnya.

Sebaliknya, ketika seseorang mengupayakan jodoh dengan cara-cara yang tidak dianjurkan bahkan memungutnya dengan cara-cara yang Dia haramkan, maka jodoh itu akan dilemparkan dengan penuh kekasaran.

Meski singkat, video ini sangat bertenaga. Dengarkan dengan iman. Rasakan ketulusan kebenaran yang terkandung di dalamnya.

Jika hatimu masih memiliki iman, video singkat ini cukup untuk menjadi pemicu agar Anda bertaubat jika saat ini masih terjerumus dalam cara menjemput jodoh yang salah, baik dengan pacaran atau jenis zina lainnya.




"Di dunia ini, Allah lebih tahu siapa yang terbaik untuk kita. Jodoh itu sudah tertulis di Lauhul Mahfuzh, tidak akan tertukar. Insya Allah. Cuma yang menentukan itu rasanya. 

Kan yang penting rasanya. Dan rasa itu gak pernah bohong. 

Rasa ditentukan oleh bagaimana Allah memberi. (sedangkan) Bagaimana Allah memberi ditentukan oleh bagaimana (cara) kita menjemput(nya). 

Kalau menjemput dengan keridhaan Allah, tentu saja rasanya berbeda dengan yang menjemputnya dengan kemurkaan Allah. 

Sama-sama Muhammad Gagah, kalau Allah ulurkan lembut, ‘Silakan, ini Muhammad Gagah, jodohmu. Mudah-mudahan bahagia dunia-akhirat.’ (tentu berbeda dengan) ‘Hai! Ini Muhammad Gagah! Ambil terserah. Mau nyungsep, mau ngapain, terserah!' (dengan berteriak). 

Kan ya beda rasanya. 

Jadi ini soal ujian bagaimana kita mengambil yang terbaik."

[Om Pir/Tarbawia]


Powered by Blogger.