Header Ads

Aksi Bela Islam

Ketika Cinta Berlabuh di Hatimu


“Ukhti, aku mencintaimu karena Allah” sebuah sms masuk dari seorang ikhwan kepada teman saya. Ia hanya diam. Entahlah, apa yang ada dalam hatinya. Mungkin sedang berbunga-bunga. Yang jelas, roman wajahnya telihat seperti orang yang dilanda asmara.

Beberapa minggu kemudian...

“Ukhti, anti tenang saja. Suatu saat ana akan melamar anti. Sekarang kita jalani saja dulu. Sambil kita mempersiapkan semuanya” janji ikhwan itu melalui sms, setelah keduanya makin dekat.

Teman saya cukup sabar menunggunya. Entahlah, karena memang saking cintanya atau bagaimana. Sampai suatu saat dalam sebuah telpon singkat..

“Maaf ukhti, sepertinya hubungan kita tak bisa dilanjutkan” Saya ikut terenyuh mendengarnya, saya lihat gurat-gurat kesedihan mulai bersemayam di hati teman saya.

“Ukh… “ matanya mulai berkaca-kaca
“Iya?”
“Yang sabar ya ukh, mungkin dia bukan yang terbaik untuk anti” kata saya mencoba membesarkan hatinya. “Mungkin Allah punya rencana lain di balik semuanya”
“Iya ukh… “

Ya, saya tahu apa yang ia rasakan. Sungguh menyakitkan memang. Setelah ikhwan tersebut menyatakan cintanya, kemudian memberikan janji palsu bahwa suatu saat akan melamarnya, di hari ulang tahun teman saya itu justru ikhwan tersebut menghancurkan semua mimpi yang telah ia bangun.

“Ukh, insya Allah dalam waktu dekat ini saya akan menikah dengan fulanah” kata ikhwan itu dalam sebuah sms.

Teman saya hanya diam tak dapat berkata-kata. Lagi dan lagi saya lihat gurat-gurat kesedihan yang amat mendalam. Setelah ikhwan tersebut memutuskan hubungan dengannya dan menghancurkan semua mimpi-mimpinya dengan gampangnya dia mengatakan akan menikah dengan fulanah.

“Sabar ukh… “ kata saya memegang pundaknya. Kurangkul ia erat-erat. Tangisnya mulai pecah. Suasana menjadi haru. “Mungkin inilah jalan yang terbaik yang Allah berikan. Ada pesan yang ingin Allah sampaikan”
“Ingat ukh, laki-laki yang shalih untuk wanita yang shalihah. Anti terlalu shalihah buat dia” saya menghiburnya. Dan dia mulai tersenyum.

Akhwati fillah... seperti yang kita ketahui, bahwa kita semua punya hati dan perasaan. Tak terkecuali perasaan terhadap ikhwan. Kadang kala seringnya beraktifitas bersama membuat kita mengetahui banyak hal akan kelebihan dan kekurangannya. Awalnya cuma kagum. Lama-lama berubah menjadi sangat kagum dan saling mengagumi. Lalu tumbuhlah rasa cinta. Dan seperti yang saya sebutkan dalam tulisan sebelumnya, witing trisno jalaran soko syuro eh ‘afwan soko kulino maksudnya, hehe. Cinta berawal dari kebiasaan saling bersama. Mungkin awalnya tidak suka tapi karena seringnya interaksi bersama akhirnya tumbuhlah rasa cinta itu.

Lantas bagaimana kalau rasa cinta itu tumbuh diantara ikhwan dan akhwat?

Akwati fillah, saya sering berpesan kepada adik-adik saya di asrama, “Boleh kalian suka dan jatuh cinta sama ikhwan. Namun ketika kalian belum siap untuk menikah, tak perlu rasa cinta itu diungkapkan. Misalnya dengan memberikan perhatian yang berlebihan, sms-an, atau yang lebih parah saling ketemuan. Cukuplah rasa cinta itu menjadi rahasia kita dengan Allah. Kalau toh memang jodoh, pasti Allah akan mempertemukan kita dengannya dalam suatu ikatan suci pernikahan.”

Cerita teman saya tersebut memberikan pelajaran bagi kita terutama para akhwat, jangan mudah terpengaruh dengan rayuan “gombal” ikhwan. Ikhwan yang berniat baik sama kita, pasti dia akan mengajak ta’aruf sama kita secara resmi entah itu lewat murabbiyah atau lewat teman, bahkan langsung ketemu orang tua.

Saya tahu, mungkin ketika dia mengatakan suka sama kita, kita juga menyukainya. Namun kita tak boleh lengah oleh kata-kata dan janji “palsu” yang diberikannya. Kita harus tegas bahwa cara seperti ini bukan cara yang syar’i. Saling suka sama suka lantas menjalin hubungan tanpa diketahui siapapun. Kemudian memberikan perhatian berlebih entah itu sekedar lewat sms mengingatkan tahajjud atau dalam bentuk nyata, misalnya ngasih hadiah. Meskipun hadiah itu berupa Al-Quran.

Seorang laki-laki lewat di hadapan Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam. Lalu Nabi berkata (kepada para sahabatnya), “Bagaimana pendapat kalian mengenai laki-laki ini?” Para sahabat menjawab “Laki-laki in pantas jika melamar dinikahkan, jika meminta tolong ditolong, jika berkata didengar”. Nabi diam. Kemudian lewat lagi laki-laki dari kalangan fakir miskin, maka Nabi bertanya , “Bagaimana pendapat kalian tentang laki-laki ini?” Mereka menjawab, “Laki-laki ini pantas jika melamar lamarannya ditolak, jika meminta tolong maka tidak diberi pertolongan, jika berkata tidak didengar.” Maka Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Laki-laki yang terakhir ini lebih baik dari sepenuh bumi laki-laki seperti itu” (HR. Bukhari).

Hadits di atas memberikan pelajaran bagi kita, bahwa penilaian kita terhadap seseorang kadang bertolak belakang dengan penilaian Allah. Apa yang kita lihat secara dhohir di hadapan kita baik, bisa jadi di mata Allah tidak bernilai apa-apa. Begitu pula dengan penilaian kita terhadap ikhwan. Bisa jadi ikhwan yang ketika jalan menundukkan pandangan, sering orasi, aktif di organisasi ini, dan segala kelebihannya ternyata adalah orang-orang yang tidak bisa menjaga ‘izzah-nya yaitu dengan mengajak antunna menjalin hubungan tanpa status, memberikan janji-janji palsu untuk menikah, dan ujungnya berakhir tragis seperti cerita teman saya di atas.

Akhwati filllah…

Sekali lagi katakan TIDAK untuk ikhwan yang mengajak ke arah HTS (hubungan tanpa status). Walau sebesar apapun rasa suka kita sama dia. Dan ingat! Jangan kita terjebak sama rayuan “gombal” ikhwan seperti itu. Ikhwan yang berniat baik tidak akan tidak akan memberikan janji dan mimpi palsu. Apapun alasannya. Ia pasti akan mengajak anti melakukan ta’aruf seacara resmi melalui perantara baik itu teman atau murabbiyah. Bahkan mereka akan datang langsung ke rumah, menemui ibu dan ayah. Wallahu a’lam bish shawab. [Ukhtu Emil]

4 comments:

  1. sepakaaatt..........maaf bukan promosi...bisa buka di buku salim a fillah "indahnya pacaran setelah menikah" but i am sorry lupa halamanya..tentang cerita ungkapan cintanya fatimah kepada sahabat ali ra. Semoga bs kita ambil ibrahnya

    ReplyDelete
  2. perasaan wanita terlalu berharga untuk di sakiti.. ikhwan PHP (Pemberi harapan palsu) harus di sadarkan !

    ReplyDelete
  3. makasih.. tulisan ini membantu ku untuk yakin berkata tidak pada yang mengajak HTS

    ReplyDelete
  4. bagus Emil :) say NO to HTS an ! :)

    ReplyDelete

Powered by Blogger.