Header Ads

Aksi Bela Islam

Keutamaan Membaca Shalawat

ilustrasi keutamaan membaca shalawat (desain Mohamed Essa)
Membaca shalawat kepada Nabi Muhammad shallallahu ‘alaihi wasallam adalah ibadah yang sangat mudah. Ia bisa dibaca kapan saja dan di mana saja, baik dalam keadaan memiliki wudhu maupun tidak. Dan hebatnya, meski mudah dilakukan, membaca shalawat memiliki keutamaan yang luar biasa.

Berikut ini 7 keutamaan membaca shalawat berdasarkan Al Qur’an dan hadits-hadits shahih :

1. Shalawat adalah perintah Allah yang juga dilakukan-Nya dan dilakukan MalaikatNya

Allah Subhanahu wa Ta’ala berfirman:

إِنَّ اللَّهَ وَمَلَائِكَتَهُ يُصَلُّونَ عَلَى النَّبِيِّ يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آَمَنُوا صَلُّوا عَلَيْهِ وَسَلِّمُوا تَسْلِيمًا
"Sesungguhnya Allah dan malaikat-malaikat-Nya bershalawat untuk Nabi. Hai orang-orang yang beriman, bershalawatlah kamu untuk Nabi dan ucapkanlah salam penghormatan kepadanya". (QS. Al Ahzab : 56)

2. Membaca shalawat satu kali akan diganjar dengan shalawat (rahmat) dari Allah 10 kali

مَنْ صَلَّى عَلَىَّ وَاحِدَةً صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ عَشْرًا
“Barangsiapa membaca shalawat kepadaku sekali, maka Allah akan memberinya shalawat (rahmat) sepuluh kali” (HR. Muslim)

3. Orang yang paling banyak bershalawat adalah orang yang paling dekat dengan Rasulullah, kelak di hari kiamat

أَوْلَى النَّاسِ بِى يَوْمَ الْقِيَامَةِ أَكْثَرُهُمْ عَلَىَّ صَلاَةً
“Orang yang paling dekat denganku di hari kiamat nanti adalah dia yang paling banyak bershalawat kepadaku” (HR. Tirmidzi; hasan)

4. Shalawat juga akan dibalas/dijawab oleh Rasulullah

مَا مِنْ أَحَدٍ يُسَلِّمُ عَلَىَّ إِلاَّ رَدَّ اللَّهُ عَلَىَّ رُوحِى حَتَّى أَرُدَّ عَلَيْهِ السَّلاَمَ
“Tidak seorangpun yang mengucapkan shalawat kepadaku melainkan Allah akan mengembalikan nyawaku sehingga aku bisa membalasnya.” (HR. Abu Dawud; shahih)

5. Orang yang banyak bershalawat –terutama saat nama beliau disebut- akan dimuliakan Allah

رَغِمَ أَنْفُ رَجُلٍ ذُكِرْتُ عِنْدَهُ فَلَمْ يُصَلِّ عَلَىَّ
“Hinalah orang yang disebut namaku di depannya, namun ia tidak bershalawat kepadaku” (HR. Tirmidzi; hasan)

6. Orang yang banyak bershalawat –terutama saat nama beliau disebut- tidak dicatat sebagai orang yang pelit

الْبَخِيلُ الَّذِى مَنْ ذُكِرْتُ عِنْدَهُ فَلَمْ يُصَلِّ عَلَىَّ
“Orang yang pelit adalah orang yang tidak bershalawat kepadaku ketika namaku disebutkan di sisinya” (HR. Tirmidzi; hasan shahih)

7. Membaca shalawat di awal doa merupakan adab dan salah satu faktor dikabulkannya doa

سَمِعَ رَسُولُ اللَّهِ -صلى الله عليه وسلم- رَجُلاً يَدْعُو فِى صَلاَتِهِ لَمْ يُمَجِّدِ اللَّهَ تَعَالَى وَلَمْ يُصَلِّ عَلَى النَّبِىِّ -صلى الله عليه وسلم- فَقَالَ رَسُولُ اللَّهِ -صلى الله عليه وسلم- عَجِلَ هَذَا . ثُمَّ دَعَاهُ فَقَالَ لَهُ أَوْ لِغَيْرِهِ إِذَا صَلَّى أَحَدُكُمْ فَلْيَبْدَأْ بِتَحْمِيدِ رَبِّهِ جَلَّ وَعَزَّ وَالثَّنَاءِ عَلَيْهِ ثُمَّ يُصَلِّى عَلَى النَّبِىِّ -صلى الله عليه وسلم- ثُمَّ يَدْعُو بَعْدُ بِمَا شَاءَ
Rasulullah mendengar seseorang berdoa tanpa membaca tahmid kepada Allah juga tidak bershalawat kepada Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam. Maka beliau bersabda, “Orang ini terburu-buru.” Kemudian beliau memanggil orang tersebut lalu bersabda, “Jika kalian berdoa maka hendaklah ia membaca tahmid kepada Rabbnya dan memuji kepadaNya, lalu bershalawat kepada Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam. Setelah itu berdoalah sesukanya.” (HR. Abu Dawud dan Tirmidzi; hasan shahih)

Demikian keutamaan membaca shalawat kepada Nabi Muhammad shalallahu ‘alaihi wasallam berdasarkan Al Qur’an dan hadits-hadits shahih. Semoga kita termasuk umat Rasulullah yang banyak bershalawat kepada beliau dan memperoleh keutamaan-keutamaannya.

Wallahu a’lam bish shawab. [Abu Nida]

2 comments:

  1. Hukum Allah dalam Al Qur'an ada sebanyak 500 lebih yang terdiri dari perintah dan larangan Nya. Namun kita selaku hambaNya sangat besar konsentrasi pada perintah bershalawat saja! Maka perintah Allahnya lainnya menjadi terbengkalai atau dilalaikan. Saya ingin mengingatkan saudara pengelola media dakwah Islam ini, agar mau dan mampu hendaknya meletakkan sesuatu itu sesuai porsi dan proporsinya. Jangan sekali kali diluar batas yang telah Allah tetapkan. Ketahuilahbahwa Al Qur'an itu berisikan ketetapan2 Umum, sedangkan ketetapan khususnya di bebankan kepada manusia untuk mencari tahu makna dan tujuan yang sebenarnya darisuatu ayat itu. Wajib memakai piranti akal, bila tidak - pasti akan menjurus / melenceng keluar jalur dariapa yang ditetapkan dan akhirnya akan menyimpang dari garis garis haluan Hukum Hukum Allah itu. (Simak Surah Yunus ayat 100.) Pakai akal, bila tidak kita akan cenderung memakai hati/emosi/perasaan. Ini larangan Allah !. Pemakaianakal dalam agama, sama hendaknya seperti pemakaian akal pada bisnis yang mencari keuntungan keduniaan. Manusia mampu mengharungi alam semesta raya, semata mata berkat pemakaian akalnya. Tampa akal (walaupun terbatas) kita hanyalah hewan yangberebut makanan basidi tempat pembuangansampah. Betapa mulianya akal anugerah Allah itu. Sekali mohon sekali pakailah akal dalam beragama. Ada kekhawatiran saya dalam dakwah mengajak makmum bershalawat tampa cerna pikir lebih lanjut dengan panduan ayat ayat Al Qur'an, akan berakibat fatal alias gagal di akhirat kelak.
    (azan ashar, kelak akan saya lanjutkan)

    ReplyDelete

Powered by Blogger.