Atsar Wasilah Tarbiyah


"Kenapa antum jarang riyadhah, Akh?" tanya seorang murabbi setelah membaca form mutabaah. "Ana menyimpan energi untuk mukhayam bulan depan Ustadz" jawab al akh yang ditanya, dengan mimik yang cukup serius. Untungnya, di bulan berikutnya ia tidak menjawab, "Ana menyimpan energi untuk mukhayam tahun depan."

Dialog di atas barangkali hanya terjadi sekali itu. Tetapi substansinya mungkin sering terjadi, menghiasi perjalanan tarbiyah kita. Bahwa beberapa wasilah tarbiyah tidak membawa atsar (bekas, pengaruh) yang kokoh dalam keseharian kita. Mukhayam tampaknya menjadi contoh yang cukup tepat.

Wasilah tarbiyah yang satu ini memang berbeda dari wasail tarbiyah lainnya. Ia khas, karena memiliki perhatian pada aspek jasadiyah dengan porsi yang besar dan tidak ditemukan dalam wasail tarbiyah yang lain. Yang memprihatinkan adalah, jika kemudian ada pemahaman keliru. Bahwa mukhayam hanya untuk mukhayam. Bahwa tujuan mukhayam terhenti setelah mukhayam berakhir yang ditandai upacara penutupan. Tidak ada atsar sama sekali.

Mukhayam, sejatinya hanyalah sebuah charger. Atau stasiun pengisian energi tarbiyah jasadiyah. Selain melatih dan menguji daya tahan fisik, ia hanyalah stimulan agar aktifis dakwah memperhatikan hak jasadiyahnya; riyadhah, khususnya. Berakhirnya mukhayam hanyalah awal dari satu tahun riyadhah rutin. Yang dengannya aktifis dakwah memiliki kualitas fisik yang prima. Tidak mudah sakit, tidak rentan terhadap penyakit. Inilah upaya merealisasikan hadits Nabi: "Atas fisikmu, ada hak yang harus ditunaikan" Lalu dampaknya adalah kecintaan Allah. "Orang mukmin yang kuat lebih dicintai Allah daripada mukmin yang lemah" demikian sabda Nabi dalam kesempatan yang berbeda.

Kita mungkin akan bertanya saat membaca Risalah Ta'alim, mengapa Hasan Al-Banna mendahulukan qawiyyul jism daripada aspek lain termasuk matinul khuluq dan salimul aqidah? Karena Hasan Al-Banna menekankan pentingnya tarbiyah jasadiyah ini agar diperhatikan aktifis dakwah yang dalam aspek aqidah, akhlak, dan lainnya insya Allah tidak ada masalah.

Maka patut kita merenung: sudahkah mukhayam memberikan atsar dalam hari-hari kita? Keberhasilan mukhayam tidak hanya ditentukan oleh terlewatinya semua agenda kita di sana. Tidak hanya sebatas kuatnya kita melalui long march yang panjang atau pendakian yang tinggi. Tidak juga diukur dari sertifikat kelulusan yang telah kita dapatkan. Tapi yang lebih penting dari itu: apakah riyadhah kita menjadi lebih teratur? Apakah riyadhah kita sekaligus meningkat baik kuantitas maupun kualitasnya?

Tentu, sesuai judul renungan ini, bukan hanya mukhayam yang perlu kita evaluasi. Ada mabit. Ada daurah. Ada wasail tarbiyah lain. Sudahkah semuanya memberikan atsar, atau hanya berlalu begitu saja?

O ya, meskipun al akh tadi salah dalam mempersiapkan diri dengan –justru- tidak melakukan riyadhah sebelum mukhayam, untungnya dia kuat menyelesaikan seluruh aktifitas mukhayam. Mungkin karenanya ia belajar untuk tidak mengatakan "Ana menyimpan energi untuk mukhayam tahun depan." [Muchlisin]
Powered by Blogger.