$type=grid$count=3$$meta=0$snip=0$rm=0$show=home

Ini Masalah 'Taste' dan Hitungan Akhirat

Saat ini dunia sudah semakin menua. Dan penduduknya pun sudah semakin menggila; gila harta, gila jabatan, gila penghormatan, dan lain se...


Saat ini dunia sudah semakin menua. Dan penduduknya pun sudah semakin menggila; gila harta, gila jabatan, gila penghormatan, dan lain sebagainya. Sehingga kalau manusia disodorkan pada dua pilihan, kebanyakan akan cenderung memilih pilihan yang paling menguntungkan, tanpa pikir panjang. Mungkin memang menguntungkan secara duniawi, tapi belum tentu menguntungkan secara ukhrowi. Namun, tentunya tidak semua. Karena masih ada segelintir orang yang ‘sehat’. Merekalah orang-orang yang ikhlas dalam ber-Islam.

Ada seorang teman pernah mengajar di sebuah pesantren yang jauh dari tempat asalnya di Tangerang. Ia ditugaskan ke Aceh selama kurang lebih satu tahun lamanya, dengan upah Rp 500.000 (lima ratus ribu rupiah) setiap bulannya. Hari berganti minggu, minggu berganti bulan, bulan berganti tahun. Singkat cerita, tertunaikan sudah amanah yang dipikulnya. Dan tiba saatnya untuk kembali ke kampung halamannya, Tangerang.

Ketika pulang, ia pun mendapat tawaran untuk mengajar lagi di sebuah pesantren yang tidak terlalu jauh dari kota tempat tinggalnya. Dengan upah Rp 1.700.000 (satu juta tujuh ratus ribu rupiah) perbulan. Tiga kali lipat lebih banyak dibandingkan dengan upah saat mengajar di Aceh. Namun apa yang terjadi? Ia hanya bisa bertahan selama 1 minggu! Ada apa gerangan? Dari segi fasilitas jauh lebih bagus, ketika mengajar di Aceh tempat tinggalnya amat sangat sederhana, sandal pun ‘halal’ masuk sampai sisi dipan tempat tidur. Ketika di Aceh kasurnya tipis, di tempat mengajarnya yang baru kasurnya tebal, tentu lebih nyaman untuk istirahat. Masalah makan, ketika di Aceh masak sendiri, belanja bahan-bahannya sendiri. Di tempat mengajarnya yang baru, makanan siap tinggal santap! Ketika di Aceh, kalau ada santri yang dijenguk oleh keluarganya, biasanya sebatas makanan-makanan ringan seperti kue-kue kering yang dibawa. Tapi di tempat mengajarnya yang baru, yang dibawa adalah makanan-makanan junk food! Seperti KFC dan sejenisnya. Dan otomatis ada jatah khusus untuk ustadznya :-).

Usut punya usut ternyata ini masalah ’taste’… Bukan sekedar masalah uang, uang dan uang!

Jadi, saat mengajar di Aceh ia terbiasa ‘bergerak’ dari bangun tidur sampai mau tidur lagi. Banyak kontribusi yang bisa ia berikan. Dengan itu ia merasa menjadi orang yang bermanfaat. Namun di tempat mengajarnya yang baru, ruang geraknya terbatas. Meskipun fasilitasnya terlihat lebih menggiurkan, ia merasa lebih nyaman ketika mengajar di Aceh dengan segala kesederhanannya, tapi keberadaannya disana lebih banyak manfaatnya. Dan akhirnya, ia pun berencana untuk kembali lagi ke Aceh, ke pesentren yang sederhana itu..

Kita bisa menyimpulkan, bahwa;
1. Ia telah memperhitungkan dengan ‘hitungan akhirat’. Lebih banyak bergerak, lebih banyak berkontribusi, maka otomatis lebih banyak ia memberikan manfaat. Dan itu kesempatan dia untuk menjadi sebaik-baik manusia di mata Allah swt. Rasulullah saw bersabda;
Diriwayatkan dari Jabir berkata, Rasulullah saw bersabda,”Orang beriman itu bersikap ramah dan tidak ada kebaikan bagi seorang yang tidak bersikap ramah. Dan sebaik-baik manusia adalah orang yang paling bermanfaat bagi manusia.” (HR. Thabrani dan Daruquthni, dishahihkan oleh al Albani didalam “Ash-Shahihah” nya.)

2. Ia telah mengutamakan akhirat dari pada dunia. Ia lebih memilih pekerjaan dengan upah Rp 500.000 (lima ratus ribu rupiah) tiap bulannya tapi ia lebih banyak manfaatnya disana, dibandingkan upah Rp 1.700.000 (satu juta tujuh ratus ribu rupiah) tapi ia sedikit manfaatnya disana. Allah swt berfirman; “Adapun orang yang melampaui batas, dan lebih mengutamakan kehidupan dunia, maka sesungguhnya nerakalah tempat tinggal(nya). Dan adapun orang-orang yang takut kepada kebesaran Tuhannya dan menahan diri dari keinginan hawa nafsunya, maka sesungguhnya surgalah tempat tinggal(nya).” (QS.An-Nazi’at:37-41)

3. Ia memahami bahwa apa yang di sisi Allah lebih baik dan lebih kekal. Allah swt berfirman;
“Dan apa saja yang diberikan kepada kamu, maka itu adalah kenikmatan hidup duniawi dan perhiasannya; sedang apa yang di sisi Allah adalah lebih baik dan lebih kekal. Maka apakah kamu tidak memahaminya?” (QS.Al-Qoshosh:60)

Pada akhir tulisan ini, penulis mengutip sedikit kalimat hikmah dari sebagian shohabah dan ulama tentang keutamaan akhirat diatas dunia:
• Ali Ra berkata, "Barangsiapa yang menyembah dunia dan mengutamakannya di atas akhirat, akan mendapat akibat yang buruk".
• Imam Asy-Syafi’I berkata, “Wahai orang yang gandrung dunia, ingatlah dunia ini tidak kekal. Sore dan pagi datang silih berganti.”
• Yahya bin Mu’adz berkata, “Orang mulia tidak akan durhaka kepada Allah, dan orang bijak tidak akan mengutamakan dunia daripada akhirat.”

Ya Allah, jadikanlah kami termasuk orang-orang yang lebih mengutamakan akhirat dari pada dunia, berilah kami kebaikan di dunia dan kebaikan di akhirat, serta jagalah kami dari api neraka.
Wallahu a’lam.[]


Penulis : Oktarizal Rais
Mahasiswa tingkat akhir
di Ma'had Aly An-Nu'aimy, Jakarta
Name

Abdul Somad,1,Adab,4,Akhir Zaman,4,Al-Qur'an,18,Amalan,2,Analisa,1,Aqidah,16,Arifin Ilham,4,Bedah Buku,106,Canda,1,Dakwah Kampus,15,Dakwah Sekolah,1,Danil S,10,De_Palupi,1,Doa,63,Ekonomis-Bisnis,7,Fadhilah,23,Feature,277,Fiqih,68,Foto,48,Gresia Divi,26,Hadits,77,Hanan Attaki,2,Hasan Al-Banna,25,Headline,2,Heny Rizani,4,Hidayah,4,Hikmah,55,Ibadah,4,Indonesia,1,Inspirasi Redaksi,7,Islam,6,Kaifa Ihtada,46,Keluarga,105,Kembang Pelangi,30,Kesehatan,13,Khutbah Jum'at,55,Kisah Nabi,2,Kisah Nyata,84,KMPD,89,Kulwit,14,Mancanegara,1,Materi Tarbiyah,11,Mija Ahmadt,1,Motivasi,26,Mukjizat,4,Muslimah,43,Nasional,406,Nasyid,7,Oktarizal Rais,9,Opini,80,Parenting,11,Pemuda,2,Pernikahan,22,Petunjuk Nabi,7,Pirman,178,Press Release,19,Profil,16,Puisi,5,Ramadhan,87,Ramadhan 2017,1,Redaksi,6,Renungan,121,Renungan Harian,342,Retnozuraida,3,Rumah Tangga,8,Salim A Fillah,4,Salman al-Audah,1,Sirah,3,Sirah Sahabat,22,Siyasah Syar'iyyah,3,Strategi Dakwah,5,Surat Pembaca,1,Syiah,14,Tadabbur Al-Kahfi,1,Tasawuf,1,Taujih,44,Tazkiyah,5,Tazkiyatun Nafs,35,Tifatul Sembiring,25,Ukhtu Emil,31,Video,83,Wakaf,5,
ltr
item
Tarbawia: Ini Masalah 'Taste' dan Hitungan Akhirat
Ini Masalah 'Taste' dan Hitungan Akhirat
http://2.bp.blogspot.com/-Mab5NdOHVs8/T2GRE2rroXI/AAAAAAAAD5U/hqeV9vhc0KM/s320/Ikhwan%2Bdi%2Balam.jpg
http://2.bp.blogspot.com/-Mab5NdOHVs8/T2GRE2rroXI/AAAAAAAAD5U/hqeV9vhc0KM/s72-c/Ikhwan%2Bdi%2Balam.jpg
Tarbawia
https://www.tarbawia.com/2012/03/ini-masalah-taste-dan-hitungan-akhirat.html
https://www.tarbawia.com/
https://www.tarbawia.com/
https://www.tarbawia.com/2012/03/ini-masalah-taste-dan-hitungan-akhirat.html
true
4661011185558750656
UTF-8
Loaded All Posts Not found any posts VIEW ALL Readmore Reply Cancel reply Delete By Home PAGES POSTS View All RECOMMENDED FOR YOU LABEL ARCHIVE SEARCH ALL POSTS Not found any post match with your request Back Home Sunday Monday Tuesday Wednesday Thursday Friday Saturday Sun Mon Tue Wed Thu Fri Sat January February March April May June July August September October November December Jan Feb Mar Apr May Jun Jul Aug Sep Oct Nov Dec just now 1 minute ago $$1$$ minutes ago 1 hour ago $$1$$ hours ago Yesterday $$1$$ days ago $$1$$ weeks ago more than 5 weeks ago Followers Follow THIS PREMIUM CONTENT IS LOCKED STEP 1: Share to a social network STEP 2: Click the link on your social network Copy All Code Select All Code All codes were copied to your clipboard Can not copy the codes / texts, please press [CTRL]+[C] (or CMD+C with Mac) to copy Table of Content